Kamis, Oktober 5

Bussiness Plan Monggo

Pendahuluan
Sekarang ini gadget tidak lagi hanya digunakan untuk telepon dan juga mengirim pesan. Di era millennium sekarang ini, hampir setiap orang miliki gadget yang canggih.
Tentunya dengan keberadaan gadget canggih yang sering disebut dengan smart phone. Kami memikirkan bagaimana menjadikan keberadaan smartphone ini menjadi peluang usaha, hingga akhirnya kamipun memutuskan untuk membuat suatu aplikasi yang bernama “MONGGO”, dimana pada aplikasi tersebut kami memberikan pelayanan berupa jasa pada mahasiswa, dosen, dan karyawan khususnya di Universitas Mercu Buana.
Lingkungan kampus adalah lingkungan dimana banyak mahasiswa, dosen, dan karyawan yang tidak punya waktu banyak untuk menunggu makanan, apalagi ketika siang hari ketika jam-jam istirahat dan makan siang, dimana waktu istirahat yang sangat pendek menjadikan mereka semakin malas untuk membeli makanan di kantin, untuk itu kami mengambil peluang ini untuk dijadikan sebuah kesempatan untuk memperoleh keuntungan dan pelanggan. Target pasar kami adalah mahasiswa, dosen, dan karyawan khususnya di Universitas Mercu Buana.

Konsumen
Target pasar yang kami bidik adalah dari kalangan remaja hingga dewasa, terutama warga kampus. Mengapa dari kalangan anak-anak tidak dimasukkan ke dalam bidikan kami? Hal tersebut dikarenakan dalam menggunakan aplikasi ini dibutuhkan suatu pemahaman dan tanggung jawab yang pada umumnya sosok anak-anak belum memiliki kedua hal tersebut di dalam dirinya. Oleh karena itulah aplikasi ini kami khususkan untuk kalangan remaja hingga dewasa. Aplikasi ini dapat sangat membantu para remaja maupun orang dewasa dalam melakukan berbagai aktivitasnya agar lebih efektif dan dapat menggunakan waktu yang ada secara maksimal.
Contohnya, ketika konsumen ingin membeli makanan ataupun minuman di sela-sela aktivitasnya yang sedang berjalan, ia tidak perlu untuk menghentikan aktivitas yang sedang ia kerjakan dalam waktu yang lama untuk berjalan menuju kantin dengan tujuan membeli makanan atau minuman yang ingin ia beli. Terlebih lagi apabila kondisi kantin sedang ramai, ia harus rela mengantri. Hal tersebut dapat menyita cukup banyak waktu yang tersedia sehingga berimbas pada aktivitas yang sebelumnya sedang dikerjakan mengalami penundaan.
Dengan adanya aplikasi yang kami ciptakan, masalah diatas dapat direduksi sehingga penggunaan waktu yang ada dapat lebih maksimal. Konsumen hanya perlu menghentikan aktivitasnya sejenak untuk melakukan pemesanan makanan atau minuman melalui aplikasi, setelah itu konsumen dapat melanjutkan aktivitasnya lagi sambil menunggu notifikasi muncul pada gadgetnya yang menandakan bahwa pesanannya sudah siap untuk diambil. Pada saat itu, barulah konsumen menghentikan aktivitasnya sejenak kembali untuk sekedar mengambil pesanannya di kantin tanpa harus melalui tahap mengantri. Sehingga dalam hal ini, waktu yang tersita pada saat seseorang melakukan suatu aktivitas dapat lebih terminimalisir. Itulah mengapa aplikasi ini dapat sangat membantu kalangan remaja hingga dewasa dalam menjalankan kesehariannya.

Memulai Bisnis Monggo
Untuk menjalankan peluang bisnis ini, ada beberapa hal penting yang perlu Anda siapkan terlebih dahulu, antara lain sebagai berikut :
1.       Modal utama Anda adalah skill dan pengetahuan tentang perkembangan trend teknologi zaman sekarang, sehingga dapat menciptakan program yang dapat bersaing di zaman sekarang.
2.       Menjalin kerjasama dengan para penjual sehingga menu makanan dan minuman yang tersedia jadi banyak.
3.       Mencari tenaga kerja yang benar-benar kreatif dan memiliki skill bagus dalam hal programming. Bila perlu lakukan seleksi ketat sebelum akhirnya menentukan tenaga kerja yang Anda gunakan.
4.       Selalu lakukan pengontrolan (maintenance) pada program Monggo, hal ini penting agar tidak ada celah peretas untuk melakukan hack seperti menambah saldo uang digital atau membuat orderan fiktif yang merugikan penjual.
5.       Perhatikan perkembangan trend sehinggan memperbanyakan fitur sesuai kebutuhan jaman.



Kunci Sukses
Jika dilihat dari banyaknya aplikasi yang sangat rumit pada UI nya dan kurang informatif pada  beberapa aplikasi startup bisa menjadi key notes pada kami dalam meracik aplikasi yang ingin kami kembangkan. Diperlukan respons yang sangat cepat pula pada aplikasi ini agar pelanggan memenuhi kebutuhannya secara langsung. Dikarenakan aplikasi kami hanya berspesifik di kantin universitas saja, membuat kami akan semakin berfokus dalam mengembangkan aplikasi tersebut. Berikut ini beberapa langkah sebelum meluncurkan sebuah aplikasi mobile :
1.       Menggunakan Alpha Beta Testing.
2.       Menggunakan Material Design.
3.       Menyesuaikan dengan karakter pengguna.
4.       Melakukan eksperimen di Google Play Store.
5.       Menggunakan Google Sign In.
6.       Melakukan Promosi Dengan Baik.
7.       Memasang Tarif yang Murah.
8.       Menggunakan Sistem Pembayaran Lokal.

Sistem Pemasaran
Sebagaimana yang tertera pada visi dan misi kami, kami ingin membangun suatu komunitas kantin yang akan ber expand dari berbagai universitas di Indonesia. Cara kami melakukannya berupa sosialisasi ke pedagang kantin dan pihak universitas tersebut. Dan kepada para customer tentunya akan kami sebarluaskan baik melalui online maupun offline seperti flyer, event on the spot, dll.
  
Keuntungan
                Monggo diciptakan karena banyaknya transaksi jual beli makanan dikantin yang tidak memadai, dikarenkan kapasitas kantin tidak seimbang dengan  jumlah mahasiswa. Monggo adalah suatu aplikasi pembantu transaksi di kantin antara pembeli dan penjual, dimana pembeli bisa memilih jenis makanan untuk dipesan melalui aplikasi dan penjual akan menerima notifikasi pemesanan lalu selanjutnya jika makanan sudah siap maka pembeli mendapatkan notifikasi untuk pengambilan makanan. Monggo memiliki fitur pembayaran secara digital untuk kemudahan transaksi penjual dan pembeli.

Kendala
                Teknologi yang berkembang pesat banyak peretas yang menunjukan keahliannya untuk mengusik program – program yang sudah ada. Dalam hal ini Monggo belum memiliki tenaga ahli dalam bidang pengantisipasian untuk pencegahan para peretas. Adapun kendalan lainnya ketika kita membuat aplikasi ini membutuhkan biaya yang cukup besar agar aplikasi ini tercipta.

Analisis Ekonomi
Asumsi
-        Produksi aplikasi Android untuk User Buyer
-        Produksi aplikasi Android untuk User Seller
-        Web Administrator
-        Pembelian Domain
-        Pendaftaran ke Google Play dan App Store
-        Penyewaan Kantor
-        Penyediaan unit computer
  

Modal awal
Produksi aplikasi Android untuk User Buyer                                                                  Rp. 50.000.000
Produksi aplikasi Android untuk User Seller                                                                   Rp. 50.000.000
Web Administrator                                                                                                              Rp. 7.500.000
Pembelian Domain                                                                                                                Rp. 500.000
10 unit Komputer                                                                                                              Rp. 80.000.000
Total                                                                                                                                Rp. 188.000.000

Biaya bulanan
Penyewaan kantor                                                                                                           Rp. 1.700.000
Gaji per pekerja (Rp.5.000.000)  x 5 org                                                                      Rp. 25.000.000
Listrik                                                                                                                             Rp. 1.000.000
Internet                                                                                                                            Rp. 1.500.000
Total                                                                                                                                  Rp. 29.200.000

Omset
Pendapatan dari iklan 2 juta/spot per bulan (asumsi 10 spot iklan)                             Rp 20.000.000
Pendapatan kode unik kisaran Rp 50-100 per hari (asumsi 500 transaksi)                Rp 1.500.000
Tambahan 10% setiap transaksi perhari (anggap 1x transaksi Rp 10ribu)                  Rp 15.000.000
Total                                                                                                                             Rp. 36.500.000


Penutup
Usaha jasa ini termasuk usaha yang cukup menjanjikan karena memiliki peluang memperoleh keuntungan yang tinggi, karena diwilayah yang menjadi sasaran penjualan belum ada yang menjual jasa seperti MONGGO. Semoga informasi ini mendapatkan sambutan yang positif dan dapat membangkitkan dunia usaha Nasional Indonesia menjadi industri yang mandiri dan dapat memberi kontribusi baik kepada masyarakat, bangsa, dan negara.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar