Kamis, April 2

Gitra Rima Tiandaila_44114010048
Fakultas Ilmu Komunikasi 

Assalamualaikum, 
Selamat siang rekan pembisnis
petama-tama yang saya lakukan untuk melakukan define rencana bisnis adalah dengan mengetahui apa yang akan saya bisniskan dan apa keahlian yang saya miliki untuk melakukan bisnis. apakah saya mampuh untuk melakukaknnya untuk jangka kedepan? apakah saya sanggup dengan resiko yang akan terjadi pada saat bisnis berjalan?
dan berikut pendapat saya tentang bagaimana melakukan dedine rencana bisnis 

Ringkasan Eksekutif

Jika Anda mencari sponsor dana, ini bisa menjadi satu-satunya bagian yang mungkin dibaca oleh kreditor atau investor potensial. Jika bagian ini meyakinkan mereka bahwa perusahaan Anda memiliki potensi, mereka akan membaca lebih banyak; Jika tidak, rencana Anda yang dicetak dengan indah dengan semua grafik dan gambar glossynya ditakdirkan berada tempat daur ulang sampah.
Omong-omong, saya mendaftar Ringkasan Eksekutif terlebih dahulu karena muncul di awal dokumen, namun Anda mungkin ingin menuliskannya setelah menyelesaikan keseluruhan rencana, atau setidaknya kembali ke situ dan memodifikasinya. Seperti yang akan Anda lihat, ada banyak konten menarik dari apa yang telah Anda tulis di bagian lain dalam rencana.

Deskripsi Perusahaan

Bagian ini adalah ikhtisar tingkat tinggi perusahaan Anda.
Tunggu, bukankah kita melakukan itu dalam ringkasan eksekutif? Ya, tapi bagian ini sedikit berbeda. Ringkasan eksekutif seperti promosi lift awal untuk perusahaan Anda. Deskripsi perusahaan memberikan informasi yang berguna bagi pembaca Anda, namun tidak termasuk dalam kategori "perebutan perhatian".
Misalnya, bagian ini sering memberikan sejarah singkat tentang perusahaan-ketika perusahaan itu didirikan, di mana ia berada, dan beberapa tonggak utama yang dicapai sejauh ini. Ini tidak sesuai dengan ringkasan eksekutif, karena ini tidak akan meyakinkan siapa pun untuk membaca lebih lanjut. Tapi itu adalah sesuatu yang ingin diketahui investor atau pemberi pinjaman begitu mereka memutuskan untuk membacanya.

Produk/Layanan

Tidak masalah bisnis macam apa yang Anda jalankan, intinya adalah Anda menjual sesuatu. Bagian ini dirancang untuk memberikan deskripsi yang jelas tentang apa yang Anda jual.
Sebaiknya pendekatan anda dalam hal ini dilakukan dari sudut pandang calon pelanggan, bukan dari sudut pandang Anda sendiri sebagai produser. Anda mungkin telah mengemas berbagai fitur keren ke produk Anda, tapi yang penting adalah bagaimana fitur tersebut membantu pelanggan Anda memecahkan masalah atau memiliki pengalaman hebat.

Analisis Pasar

Sekarang setelah Anda menggambarkan apa yang Anda jual, Anda perlu memfokuskan diri kepada siapa Anda hendak menjualnya.
Kemudian tentukan target pasar Anda: segmen yang lebih kecil dari keseluruhan basis pelanggan di dalam industri Anda, kepada siapa Anda berencana untuk menjual produk atau layanan Anda.
Anda perlu melakukan riset pasar untuk bagian ini, jika Anda belum melakukannya. Cobalah untuk mendapatkan angka berapa banyak uang yang dibelanjakan pasar sasaran pada jenis produk dan layanan Anda. Jalankan survei untuk mencari tahu apa yang mereka cari dan apakah penawaran pesaing Anda memenuhi kebutuhan mereka.

Strategi dan Implementasi

Jadi sekarang kita tahu apa yang Anda jual dan kepada siapa Anda akan menjualnya. Langkah selanjutnya adalah menentukan bagaimana Anda akan membangun produk Anda, dan bagaimana Anda akan menjangkau semua calon klien tersebut.

Untuk sisi operasi, Anda tidak perlu membahas sejumlah besar detail tentang cara kerja di balik layar bisnis Anda. Berikan gambaran tentang bagaimana Anda akan mengoperasikan bisnis.
Untuk produk, ini bisa menjadi deskripsi tentang di mana Anda mendapatkan persediaan, bagaimana Anda membangun produk, dan bagaimana Anda mendistribusikan atau mengirimkannya. Untuk layanan, Anda bisa menggambarkan proses penyampaian layanan tersebut, mulai dari akuisisi klien hingga definisi proyek, pengiriman dan penyelesaian.

Tim Organisasi dan Manajemen

Bagian ini seperti apa kedengarannya. Jelaskan struktur organisasi perusahaan Anda. Siapa pemiliknya, siapa yang mengelolanya, dan siapa karyawan kunci?
Diagram organisasi sederhana berguna disini. Tapi yang terpenting bukan nama departemen atau orang yang bertanggung jawab. Yang penting adalah siapa orang-orang itu. Keterampilan dan pengalaman apa yang mereka bawa ke perusahaan?
Itu, bagaimanapun, adalah faktor kunci dalam kesuksesan bisnis apa pun. Memiliki orang yang tepat akan membantu Anda menghadapi jalan yang sulit di depan. Jadi luangkan waktu untuk memberi profil setiap karyawan utama Anda. Bahkan jika tidak banyak dari mereka-atau bahkan jika itu hanya Anda-penting untuk menunjukkan bahwa tim Anda berkualitas dan kompeten. Fokuslah terutama pada pengalaman yang relevan dengan perusahaan, bukan sekadar latar belakang umum.

Rencana Keuangan dan Proyeksi

Bagian terakhir ini beralih ke dolar dan sen. (Atau masukkan mata uang pilihan Anda di sini!)
Jika Anda sudah dalam bisnis, berapa banyak uang yang telah Anda hasilkan, dan bagaimana Anda mengharapkannya untuk berubah? Jika ini bisnis baru, apa perkiraan Anda untuk beberapa tahun ke depan?
Informasi di sini perlu cukup rinci. Untuk bagian sejarah, Anda harus menghasilkan laporan laba rugi, neraca dan laporan arus kas dari tahun ke tahun selama lima tahun terakhir (atau betapapun lama bisnis anda).

Tidak ada komentar:

Posting Komentar