November 06, 2022

Apa itu Kewirausahaan dan Siapa Pengusaha itu?

Oleh: Ilham Alif Rahman H (@V01-ILHAM)

 

Kita sering mendengar bahwa seseorang adalah seorang pengusaha yang sudah memulai usahanya sendiri. Begitu pula ketika kita mendengar istilah wirausaha, kita cenderung mendefinisikannya dengan seseorang yang telah atau sedang memulai usaha sendiri atau dengan kata lain, memulainya sendiri. Hal ini memang terjadi karena definisi formal Kewirausahaan adalah proses memulai bisnis atau organisasi untuk mendapatkan keuntungan atau untuk kebutuhan sosial. Kami telah menggunakan frase untuk keuntungan atau untuk kebutuhan sosial untuk menggambarkan dan memisahkan kewirausahaan komersial dari kewirausahaan sosial dan amal. Setelah mendefinisikan kewirausahaan, sekarang saatnya untuk mendefinisikan siapa wirausahawan itu dan apa yang dia lakukan.

Wirausahawan adalah seseorang yang mengembangkan model bisnis, memperoleh modal fisik dan manusia yang diperlukan untuk memulai usaha baru, dan mengoperasionalkannya dan bertanggung jawab atas keberhasilan atau kegagalannya. Perhatikan penekanan frasa bertanggung jawab atas keberhasilan atau kegagalan karena wirausahawan berbeda dari manajer profesional dalam arti bahwa yang pertama menginvestasikan sumber dayanya sendiri atau meningkatkan modal dari sumber eksternal dan dengan demikian bertanggung jawab atas kegagalan serta menuai imbalan jika berhasil sedangkan yang terakhir atau manajer profesional melakukan pekerjaan dan pekerjaan yang ditugaskan kepadanya untuk pertimbangan moneter. Dengan kata lain, wirausahawan adalah pengambil risiko dan inovator selain menjadi pencipta perusahaan baru sedangkan manajer profesional hanyalah pelaksana.

Atribut Pengusaha

Pindah ke keterampilan dan kemampuan yang harus dimiliki seorang wirausahawan, pertama dan terutama, dia harus menjadi inovator yang memiliki ide yang mengubah permainan atau konsep baru yang berpotensi dapat berhasil di pasar yang ramai. Perhatikan bahwa investor biasanya cenderung berinvestasi dalam ide dan konsep yang mereka rasa akan menghasilkan pengembalian yang memadai untuk modal dan investasi mereka dan karenanya, pengusaha perlu memiliki ide yang benar-benar inovatif untuk usaha baru.

Kualitas kepemimpinan

Selain itu, wirausahawan perlu memiliki keterampilan organisasi dan manajemen orang yang sangat baik karena dia harus membangun organisasi atau usaha dari awal dan harus terikat dengan karyawannya serta menjalin hubungan baik dengan pemangku kepentingan lainnya untuk memastikan kesuksesan. dari usaha tersebut.

Selanjutnya, wirausahawan perlu menjadi pemimpin yang dapat menginspirasi karyawannya serta menjadi visioner dan orang yang memiliki misi karena penting bagi wirausahawan untuk memotivasi dan mendorong usaha. Ini berarti bahwa kepemimpinan, nilai-nilai, keterampilan membangun tim, dan kemampuan manajerial adalah keterampilan dan atribut utama yang perlu dimiliki seorang wirausahawan.

 

 

Penghancuran Kreatif dan Kewirausahaan

Kita sering mendengar istilah penghancuran kreatif dibicarakan ketika berbicara tentang bagaimana beberapa perusahaan menghilang sementara yang lain berhasil serta mempertahankan posisi kepemimpinan mereka di pasar. Penghancuran kreatif mengacu pada penggantian produk dan perusahaan yang lebih rendah dengan yang lebih efisien, inovatif, dan kreatif di mana ekosistem berbasis pasar kapitalis memastikan bahwa hanya yang terbaik dan paling cerdas yang bertahan sementara yang lain terpesona oleh badai kehancuran kreatif. Dengan kata lain, wirausahawan dengan ide-ide yang mengubah permainan dan keterampilan serta atribut yang diperlukan untuk berhasil memastikan bahwa produk, merek, dan usaha mereka mengambil pangsa pasar dari perusahaan yang ada yang tidak menciptakan nilai atau tidak efisien dan terjebak dalam waktu. warp dimana mereka tidak dapat melihat tulisan di dinding. Karena itu,

Seorang Pengusaha adalah Pengambil Risiko

Kita telah membahas apa itu kewirausahaan dan keterampilan serta atribut yang dibutuhkan oleh pengusaha serta bagaimana mereka terlibat dan menikmati penghancuran kreatif. Ini tidak berarti bahwa semua pengusaha sukses karena fakta bahwa mereka dapat menjadi korban kehancuran kreatif serta karena kurangnya ciri-ciri lain berarti bahwa sebagian besar usaha baru tidak bertahan melewati satu tahun keberadaan mereka. Sekarang, ketika usaha gagal, pertanyaan yang jelas adalah siapa yang disalahkan atas kegagalan dan uang siapa yang hilang. Jawabannya adalah bahwa pengusaha menempatkan uangnya sendiri atau mengumpulkan modal dari investor malaikat dan pemodal ventura yang berarti jika usaha itu bangkrut, pengusaha dan investor kehilangan uang. Perhatikan bahwa seperti yang disebutkan sebelumnya, karyawan dan manajer profesional kehilangan pekerjaan mereka dan kecuali mereka adalah mitra dalam usaha, uang mereka tidak dipertaruhkan. Oleh karena itu, ini berarti bahwa pengusaha adalah pengambil risiko dalam usaha yang berarti bahwa keberhasilan atau kegagalan perusahaan mencerminkan pengusaha.

Beberapa Pengusaha Terkenal

Dengan pengenalan dasar tentang kewirausahaan ini, sekarang kita dapat beralih ke beberapa contoh pengusaha terkenal yang telah berhasil meskipun ada rintangan berat karena mereka memiliki ide-ide yang mengubah permainan dan yang lebih penting, mereka juga memiliki sifat dan keterampilan yang diperlukan yang akan membuat mereka menjadi legendaris. Misalnya, baik pendiri Microsoft, Bill Gates, dan mendiang Steve Jobs, pendiri Apple, sama-sama putus sekolah meskipun kesuksesan mereka pada akhirnya berarti bahwa mereka tidak hanya memiliki ide-ide yang benar-benar inovatif, tetapi mereka juga siap untuk mewujudkannya. jangka panjang dan bertahan ketika keadaan menjadi sulit. Bahkan pendiri Facebook, Mark Zuckerberg, serta Larry Paige dan Sergey Brian dari Google dapat dianggap sebagai pengusaha yang benar-benar revolusioner.


Kewirausahaan Membutuhkan Ekosistem yang Memelihara

Terakhir, perhatikan penggunaan istilah memelihara ekosistem. Ini berarti bahwa seperti halnya wirausahawan tidak dapat berhasil jika mereka tidak memiliki atribut yang diperlukan, mereka tidak dapat berhasil bahkan memilikinya, tetapi hidup di lingkungan atau negara yang tidak mendorong risiko atau mentolerir kegagalan dan yang lebih penting, tidak dapat memberi mereka uang dan modal manusia yang dibutuhkan untuk sukses. Ini berarti bahwa Amerika Serikat tetap menjadi negara yang unggul untuk kewirausahaan karena memiliki ekosistem yang dibutuhkan bagi para pengusaha ini untuk berhasil sedangkan di banyak negara, seringkali tidak mungkin atau sulit untuk menemukan pendanaan, bekerja melalui birokrasi, dan memastikan bahwa faktor lingkungan melakukannya. tidak menghambat kewirausahaan.

 

 

Referensi

Beckman, G. D. (2014). What Arts Entrepreneurship Isn’t. Journal of Arts Entrepreneurship Educationhttps://doi.org/10.46776/jaer.v1.15

Kennard, M. (2021). What are innovation and entrepreneurship? Innovation and Entrepreneurship, 1–12. https://doi.org/10.4324/9781003052258-1

 Parker, S. C. (2005). The Economics of Entrepreneurship: What We Know and What We Don’t. Foundations and Trends® in Entrepreneurship1(1), 1–54. https://doi.org/10.1561/0300000001

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.