Minggu, April 5

DEFINISI RENCANA BISNIS


Nama: Nisa Novi Alviani
NIM: 43118110121
Matkul: Kewirausahaan


DEFINISI RENCANA BISNIS 









1. Apa itu Rencana Bisnis?
Mari mulai dengan definisi dasar rencana bisnis.
Rencana bisnis merupakan peta penting untuk kesuksesan bisnis. Dokumen kehidupan ini umumnya memproyeksikan 3-5 tahun ke depan dan menguraikan rute yang akan diambil perusahaan untuk meningkatkan pendapatan.

2. Mengapa Menulis Rencana Bisnis?
Membuat rencana adalah langkah dasar yang harus di lakukan sebelum melakukan aktivitas besar. Menulis rencana bisnis mungkin merupakan proses yang menyakitkan, tapi ini memaksa saya untuk memikirkan strategi saya dan menjelaskan hal-hal penting seperti proposisi nilai, target pelanggan, rencana keuangan, dan sebagainya. Lebih baik berjuang dengan hal-hal itu sekarang daripada membuat bisnis Anda tidak memiliki kejelasan.
Jika saya  menulis rencana untuk meyakinkan orang untuk meminjamkan uang atau berinvestasi dalam bisnis saya, maka rencana saya perlu menyelesaikan beberapa hal:
  1. Miliki ringkasan eksekutif yang menarik yang menjelaskan secara jelas ide bisnis saya dan membuat orang terpikat pada potensinya.
  2. Sertakan detail yang cukup untuk memungkinkan pembaca memahami produk / layanan Anda dan apa yang membuatnya spesial.
  3. Tunjukkan apa yang berbeda tentang perusahaan saya dan keuntungan apa yang dimilikinya dibanding pesaingnya.
  4. Tunjukkan strategi yang jelas untuk memenangkan pelanggan baru dan meningkatkan pendapatan setiap tahunnya.
  5. Sertakan rencana keuangan yang solid dengan proyeksi pertumbuhan yang realistis.


3. Komponen Utama dari Rencana Bisnis

A. Deskripsi Perusahaan
Bagian ini adalah ikhtisar tingkat tinggi perusahaan Anda. bagian ini juga sering memberikan sejarah singkat tentang perusahaan-ketika perusahaan itu didirikan, di mana ia berada, dan beberapa tonggak utama yang dicapai sejauh ini.

B. Produk/Layanan
Tidak masalah bisnis macam apa yang saya jalankan, intinya adalah saya menjual sesuatu. Bagian ini dirancang untuk memberikan deskripsi yang jelas tentang apa yang Anda jual.
pendekatan saya dalam hal ini dilakukan dari sudut pandang calon pelanggan, bukan dari sudut pandang saya sendiri sebagai produser. saya mungkin telah mengemas berbagai fitur keren ke produk saya, tapi yang penting adalah bagaimana fitur tersebut membantu pelanggan saya memecahkan masalah atau memiliki pengalaman hebat.
Berikut adalah empat tahap produk yang dilalui:
  1. Pengembangan pasar
  2. Pertumbuhan
  3. Kematangan
  4. Menurun
Untuk beberapa produk, seperti gadget hi-tech, siklus hidup itu bisa sangat cepat; Untuk produk yang lebih tradisional, bisa jadi jauh lebih lambat.

C. Analisis Pasar
Sekarang setelah saya menggambarkan apa yang saya jual, saya perlu memfokuskan diri kepada siapa yang  hendak menjualnya.
Gagasan tentang analisis pasar adalah untuk menggambarkan pelanggan saya. Siapa mereka, berapa jumlahnya, dan berapa banyak yang bisa kamu harapkan?
Itu dimulai dengan gambaran besar: industri apa saya, seberapa besar industri itu, dan seberapa cepat pertumbuhannya?
Kemudian tentukan target pasar saya: segmen yang lebih kecil dari keseluruhan basis pelanggan di dalam industri saya, kepada siapa saya berencana untuk menjual produk atau layanan saya.
saya perlu melakukan riset pasar untuk bagian ini, jika saya belum melakukannya. Cobalah untuk mendapatkan angka berapa banyak uang yang dibelanjakan pasar sasaran pada jenis produk dan layanan saya. Jalankan survei untuk mencari tahu apa yang mereka cari dan apakah penawaran pesaing Anda memenuhi kebutuhan mereka.
Kemudian pikirkan berapa banyak pangsa pasar yang bisa saya harapkan untuk saya dapatkan. Ini melibatkan banyak perkiraan, jadi jelaskan tentang asumsi yang Anda gunakan dan pembenarannya.
Juga jelaskan strategi penetapan harga saya, dan bagaimana saya menyesuaikan diri dengan lanskap kompetitif. Tidak masalah seberapa bagus produk atau layanan saya, kemungkinan pesaing saya setidaknya memiliki beberapa keunggulan dibandingkan Anda, jadi jujurlah tentang hal itu. Cantumkan kekuatan dan kelemahan Anda, masalah yang Anda hadapi, dan bagaimana Anda akan mengatasinya.

D. Strategi dan Implementasi
Untuk sisi operasi, saya tidak perlu membahas sejumlah besar detail tentang cara kerja di balik layar bisnis saya. Berikan gambaran tentang bagaimana saya akan mengoperasikan bisnis.
Untuk produk, ini bisa menjadi deskripsi tentang di mana saya mendapatkan persediaan, bagaimana saya membangun produk, dan bagaimana saya mendistribusikan atau mengirimkannya. Untuk layanan, saya bisa menggambarkan proses penyampaian layanan tersebut, mulai dari akuisisi klien hingga definisi proyek, pengiriman dan penyelesaian.

E. Tim Organisasi dan Manajemen
Memiliki orang yang tepat akan membantu saya menghadapi jalan yang sulit di depan. Jadi luangkan waktu untuk memberi profil setiap karyawan utama saya. Bahkan jika tidak banyak dari mereka-atau bahkan jika itu hanya saya-penting untuk menunjukkan bahwa tim saya berkualitas dan kompeten. Fokuslah terutama pada pengalaman yang relevan dengan perusahaan, bukan sekadar latar belakang umum.

F. Rencana Keuangan dan Proyeksi
Untuk bagian sejarah, saya  harus menghasilkan laporan laba rugi, neraca dan laporan arus kas dari tahun ke tahun selama lima tahun terakhir (atau betapapun lama bisnis saya.
Untuk proyeksi tersebut, saya harus membuat pernyataan yang sama berdasarkan taksiran saya untuk tiga tahun ke depan. saya juga perlu membenarkan perkiraan tersebut dengan menunjukkan apa yang mereka inginkan. Jangan ragu untuk menggunakan lampiran jika banyak informasi. saya  mungkin perlu menyewa seorang akuntan untuk membantu saya menyiapkan pernyataan ini, terutama jika hal-hal keuangan tidak mudah saya lakukan. 




Tidak ada komentar:

Posting Komentar