Senin, April 6

Definisi Rencana Bisnis

Nama : Ricky Leonardi
Kode  : Q05-Ricky
NIM    : 41319010008

Rencana bisnis adalah dokumen tertulis yang menjelaskan secara terperinci bagaimana suatu bisnis akan mencapai tujuannya. Biasanya rencana bisnis ini dibuat oleh bisnis baru. Di dalamnya menjabarkan rencana tertulis dari sudut pandang pemasaran, keuangan, dan operasional.

Meskipun mungkin berhasil, beroperasi tanpa rencana bisnis bukanlah ide yang baik. Bahkan, sangat sedikit perusahaan yang dapat bertahan. Jelas ada lebih banyak manfaat untuk menciptakan dan tetap berpegang pada rencana bisnis termasuk mampu memikirkan ide-ide tanpa memasukkan terlalu banyak uang ke dalamnya—dan, pada akhirnya, kehilangan pada akhirnya.

Rencana tersebut harus mencakup sekurang-kurangnya ikhtisar industri di mana bisnis akan menjadi bagian, dan bagaimana ia akan membedakan dirinya dari pesaing potensial.
Elemen Rencana Bisnis
Seperti disebutkan di atas, tidak ada dua rencana bisnis yang sama. Tetapi mereka semua memiliki elemen yang sama. Di bawah ini adalah beberapa bagian yang umum dan paling penting dari rencana bisnis, yakni:
Ringkasan eksekutif: Bagian ini menguraikan perusahaan dan menyertakan pernyataan misi beserta informasi apa pun tentang kepemimpinan, karyawan, operasi, dan lokasi perusahaan.
Produk dan layanan: Di sini, perusahaan dapat menguraikan produk dan layanan yang akan ditawarkannya, dan mungkin juga mencakup harga, masa pakai produk, dan manfaat bagi konsumen. Faktor-faktor lain yang mungkin masuk ke bagian ini termasuk proses produksi dan manufaktur, paten apa pun yang mungkin dimiliki perusahaan, serta teknologi yang dipatenkan. Setiap informasi tentang penelitian dan pengembangan (R&D) juga dapat dimasukkan di sini.
Analisis pasar: Suatu perusahaan membutuhkan penanganan industri yang baik serta target pasarnya. Ini akan menguraikan persaingan dan bagaimana faktornya dalam industri, bersama dengan kekuatan dan kelemahannya.
Strategi pemasaran: Area ini menjelaskan bagaimana perusahaan akan menarik dan mempertahankan basis pelanggannya dan bagaimana bermaksud untuk menjangkau konsumen. Ini berarti saluran distribusi yang jelas harus diuraikan.
Perencanaan keuangan: Untuk menarik pihak yang membaca rencana bisnis, perusahaan harus memasukkan perencanaan keuangan dan / atau proyeksi. Laporan keuangan, neraca, dan informasi keuangan lainnya dapat dimasukkan untuk bisnis yang sudah mapan. Bisnis baru dapat mencakup target untuk beberapa tahun pertama bisnis dan calon investor.
Anggaran: Setiap perusahaan yang baik perlu memiliki anggaran. Ini termasuk biaya yang terkait dengan kepegawaian, pengembangan, produksi, pemasaran, dan pengeluaran lain apa pun yang terkait dengan bisnis.
Serta Pertimbangan khusus.
Oleh sebab itu, sebelum membuka usaha, kita harus membuat rencana bisnis terlebih dahulu.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar