Selasa, April 21

5 Tahapan Design Thinking Beserta Outputnya

NAMA : RENDY PANGESTU ( @ Q07-RENDY)


NIM     : 41319010011.










5 Tahapan Design Thingking Berserta Outputnya


Design  Thinking  adalah  salah  satu  metode  baru  dalam  melakukan  proses  desain. Design  Thinking  merupakan  metode  penyelesaian  masalah  yang   berfokus pada pengguna  atau  user.
Proses  dengan  metode  design  thinking  akan  menghasilkan  produk  yang  tidak  hanya  dapat  dijual  atau  menggunakan  teknologi  yang  paling  canggih.  Metode  ini  menggabungkan  kebutuhan  user  atau  pengguna,  dengan  kemampuan  teknologi  yang  sesuai,  dan  tetap  membuat  sesuatu  yang  dapat  berhasil  sebagai  sebuah  bisnis.
Dalam  membuat  sebuah  produk  atau  aplikasi  dengan  metode  design  thinking,  maka  akan  dilakukan  beberapa  tahapan  berikut  secara  berulang  sebanyak  yg  dibutuhkan  untuk  menghasilkan  produk  yang  sesuai:

1. Emphatize, 
Tahap  ini  berfokus  pada  pengalaman  pengguna,  terutama  yang  emosional.  Empati  memungkinkan  pemikir  desain  untuk  mengesampingkan  asumsi  sendiri  tentang  dunia  untuk  mendapatkan  pemahaman  pengguna  dan  kebutuhan  mereka.  Pada  tahap  ini  dilakukan  pendekatan  terhadap  customer  kita.  Apa  sebenarnya  yang  diinginkan  oleh  mereka.  Hal  ini  dapat  dilakukan  terjun  langsung  ke lapangan  bertemu  dengan  mereka  melakukan  wawancara  dan  dapat  juga  bertindak  seolah  menjadi  mereka.  Agar  permasalahan  customer  yang  benar-benar  ingin  diselesaikan  dapat  berjalan  dengan  lancar.


2. Define,
Kumpulkan  informasi  yang  telah  Anda  buat  dan  kumpulkan  selama  tahap  empati.  Menganalisis  pengamatan  dan  mensintesisnya  untuk  mendefinisikan  masalah  inti.  Munculkan  pernyataan  masalah  yang  dinyatakan  dalam  hal  kebutuhan  manusia  dengan  memanfaatkan  bahasa  emosional  (kata-kata  yang  menyangkut  keinginan,  aspirasi,  keterlibatan  dan  pengalaman).  Tahap  define  ini  akan  sangat  membantu  untuk  menyelesaikan  masalah  customer  karena  telah  dilakukan  penetapan  masalah.

3. Ideat,
Ideasi  adalah  generasi  ide  menggunakan  pemahaman  Anda  tentang:
* Pengguna  Anda  dan  kebutuhan  mereka  dari  tahap  empati,
* Analisis  dan  sintesis  pengamatan  Anda  untuk  menghasilkan  pernyataan  masalah  yang  berpusat  pada  manusia  selama  tahap  penentuan.
Selama  tahap  ini  Anda  berpikir  out  of  the  box.  Tidak  ada  ide  yang  terlalu   keterlaluan.  Bahkan,  solusinya  mungkin  berasal  dari  ide  yang  paling  tidak  mungkin.  Adalah  penting  untuk  menghasilkan  teknik  ideasi  yang  akan  membantu  Anda  menghasilkan  ide  sebanyak  mungkin.

 4. Prototype
Pada  tahap  ini  akan  dihasilkan  sejumlah  versi  produk  yang  murah  dan  diperkecil,  atau  fitur  khusus  yang  ditemukan  dalam  produk,  sehingga  dapat  menyelidiki  solusi  masalah  yang  dihasilkan  pada  tahap  sebelumnya.  Prototype  ini  dapat  diuji  dalam  tim  sendiri,  atau  ke beberapa  orang  lain.  Ketika  ada  masukan  maka  dilakukan  pebaikan  lagi  pada  prototype  ini,  sehingga  dihasilkan  prototype  yang  benar-benar  bagus.  Ide-ide  terbaik  yang  dihasilkan  selama  ideasi  diubah  menjadi  sesuatu  yang  konkret.  Di sini  desainer  membuat  versi  produk  yang  diperkecil,  atau  fitur-fitur  produk.
Prototipe  tidak  final,  Berantakan,  Tidak sempurna,  Melainkan eksplorasi ide.
"Inti  dari  proses  implementasi  adalah  membuat  prototipe:  mengubah  ide  menjadi  produk  dan  layanan  aktual  yang  kemudian  diuji,  diulang,  dan  disempurnakan.  Sebuah  prototipe  membantu  mengumpulkan  umpan  balik  dan  meningkatkan  ide."

5. Test
Singkatnya:  keluar,  letakkan  prototipe  di tangan  pengguna  dan  dapatkan  umpan  balik  mereka.  Apa  yang  bekerja?  Apa  yang  tidak?  Apa  tanggapan  emosional  mereka  terhadap  prototipe?  Bagaimana  perasaan  mereka?  Bagaimana  mereka  bereaksi?   Amati  ekspresi  wajah  mereka?  Dengarkan  apa  yang  menurut  mereka  bekerja.  Dengarkan  apa  yang  mereka  katakan  akan  menjadikannya  lebih  baik.  Gunakan  hasil  yang  dihasilkan  dalam  fase  ini  untuk  mendefinisikan  kembali  satu  atau  lebih  masalah,  untuk  membidik  pada  area  masalah  seperti  cacat  fungsional  yang  diidentifikasi  pengguna,  dan  untuk  mendapatkan  pemahaman  yang  lebih  dalam  tentang  pengguna.  Mengubah  dan  memperbaiki  prototipe,  mengesampingkan  masalah  kemudian  keluar  dan  mengujinya  lagi.  Dilakukannya  pengujian  dan  evaluasi  terhadap  produk  kepada  masyarakat  dan  hasilnya  akan  dilakukan  perubahan  dan  penyempurnaan  untuk  menyingkirkan  solusi  masalah  dan  mendapatkan  pemahaman  yang  mendalam  tentang  produk  dan  penggunanya.




 Output yang didapat dari design thingking ini adalah :


1.Empathize,
Persaingan  untuk  mendapatkan  kerja  saat  ini  semakin  ketat  ditambah  minimnya  lapangan  kerja  yang  tersedia.  Cara  yang  dapat  diambil  untuk  mengatasi  hal  tersebut  adalah  dengan  membuka  bisnis  baru.  Peluang  bisnis  ikan  hias  sangat  bagus  di era   sekarang ini.  Walaupun  bisnis  ini  sering  dianggap  remeh,  tapi  tenang  saja  jika  bisnis ikan  hias  dijalani  dengan  serius  makan  keuntungan  yang  didapatkan  cukup  besar.
Ikan  hias  memiliki  daya  tarik  tersendiri  untuk  dijadikan  peluang  bisnis.  Hal  ini  dikarenakan  naiknya  permintaan  masyarakat  terhadap  ikan  hias.  Beberapa  orang  memang  hobi  mengoleksi  ikan  hias  sehingga  dirinya  rela  menghabiskan  uang  hanya  untuk  menekuni  hobi  tersebut.  Selain  hobi,  ikan  hias  memiliki  keindahan  bentuk,  warna,  dan  rupa  yang  bermacam-macam.  Berikut  ini  adalah  analisa  peluang  bisnis  ikan  hias  dan  tips  sukses  menjalankannya.

2.Define,
Anda  tidak  perlu  susah-susah  mencari  bibit  ikan  hias  keluar  kota  atau  keluar pulau.  Karena  ikan  hias  sangat  mudah  didapat,  mulai  dari  ikan  cupang,  ikan  louhan  sampai  ikan koi.  Dibeberapa  daerah  mungkin  ada  ikan  yang  khas,  tetapi  untuk  ikan  hias  air  tawar  tidak  ada  spesifikasi  khusus.  Daya  tarik  ikan  hias  yang  berada  di keunikan  dan keindahan membuat  ikan  hias  berada  dimana-dmana.
Kalangan  masyarakat  pasti  ingin  memperindah  ruangannya  dengan  diisi  dengan  ikan  hias  agar  tampak  menarik.  Dan  ada  kalangan  masyarakat  yang  tidak  mempunyai  kegiatan  dan  ingin  memelihara  ikan  hias  untuk  peliharaan  dan  untuk  mengisi  waktu  luang,  dan  kami  sangat  menyediakan  pembelian  lewat  online  jadi  tidak  perlu  khawatir  lagi , dan  kamipun  berusaha  untuk  mempermudah  pembelian.


 3. Ideate,
Dalam  langkah  menyelesaikan  permasalahan  yang  telah  dibahas  pada  tahap  define,  usaha  saya  ini  memiliki  beberapa  solusi  yaitu :
- Tempatnya  diperbesar  /  diperkembang
- Mencari  produk  yang  berkualitas
- Menawarkan  produk  dengan  menarik  dan  harga  terjangkau .


4. Prototype,
“Rendy  betta”   sudah  menyediakan   sosmed  yaitu  wa,  ig,  fb   dll.  Dan  nanti  ada  saat  yang  akan  mendatang ,  akan  adanya  iklan  dan  promosi  produk  saya ,  Saya  akan  mengeluarkan  yang  baru/  beda  dari  yang  lain  dengan  harga  terjangkau.


5.Test
Kami  sebagai  pengelola  telah  mempromosikan  ikan  hias  melalui  akun  instagram
 Inilah  yang  dihasilkan “rendy betta”  setelah  melakukan  5  tahap  design  thinking  tersebut :
1.         Inovasi  bisnis.
2.         Memiliki  visi  - misi  dalam  pengembangan  bisnis.
3.         Produk  baru.
4.         Sasaran konsumen .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar