Maret 22, 2022

PENTINGNYA PENILAIAN POTENSI DIRI WIRAUSAHA SEBAGAI PONDASI UNTUK MENSUKSESKAN PROGRAM MAHASISWA WIRAUSAHA (PMW)

Oleh:Muhamad Risky Yusdi Alganiy (@U25-RISKY)

 

PENDAHULUAN

Badan  Pusat Statistik menyebutkan bahwa tingkatpengangguran terbuka di Indonesia pada tahun 2014 mencapai 6,25% atau 7,9 juta dan jumlah lulusan perguruan tinggi sebanyak 688.660 orang (495.143 Sarjana dan 193.517 Diploma). Setiap tahun pengangguran ini tetap menjadi permasalahan yang harus dicarikan penyelesaiannya.                                 Keterbatasan terserapnya lulusan perguruan tinggi di sektor pemerintah menyebabkan perhatian beralih pada peluang bekerja pada sektor swasta, namun beratnya persyaratan yang ditetapkan terkadang membuat peluang untuk bekerja di sektor swasta juga semakin terbatas. Satu-satunya peluang yang masih sangat besar adalah bekerja dengan memulai usaha mandiri berupa berwirausaha.

Sebagai usaha dalam menumbuhkembangkan jiwa kewirausahaan dan meningkatkan aktivitas kewirausahaan agar para lulusan perguruan tinggi lebih menjadi pencipta lapangan kerja, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan telah mengembangkan berbagai kebijakan dan program. Sejak tahun 1998 salah satu program yang telah dikembangkan adalah Program Kreatifitas Mahasiswa (PKM) Kewirausahaan dan Co-op (Cooperative Education Program), dengan tujuan untuk membentuk wirausaha melalui pendidikan tinggi.

Mulai tahun 2003 dikembangkan program Co-op yang memberikan kesempatan belajar bekerja secara terpadu pada Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM). Agar program kewirausahaan dapat          berjalan secara berkesinambungan di perguruan tinggi serta mempunyai sistem pengelolaan yang terencana dengan sistematis dan progresif, di masing-masing perguruan tinggi harus terus meningkatkan peran lembaga khusus pengembangan pusat kewirausahaan serta produktivitas nasional. Lembaga ini diharapkan secara sistematis dapat mengubah dan atau memperbaiki kualitas sistem pendidikan atau pembelajaran yang ada sehingga mahasiswa tidak hanya memiliki pengetahuan dan keahlian di dalam ilmunya, tetapi juga mampu memanfaatkan dan mengolah ilmunya bagi peningkatan nilai sumber daya yang tersedia di masyarakat bagi kesejahteraannya sendiri maupun kesejahteraan masyarakat dan bangsa. Kebijakan dan program peningkatan peran yang mendorong penguatan kelembagaan kewirausahaan dalam meningkatkan kualitas pembelajaran            dan      aktivitas berwirausaha dan percepatan pertumbuhan wirausaha–wirausaha baru dengan basis Ipteks sangat diperlukan. Atas dasar pemikiran tersebut Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi mengembangkan Program Mahasiswa Wirausaha (PMW). PMW sebagai bagian dari strategi pendidikan kewirausahaan di perguruan tinggi, dimaksudkan untuk memfasilitasi para mahasiswa yang mempunyai minat berwirausaha dan memulai usaha dengan basis ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni. Fasilitas yang diberikan meliputi pendidikan dan pelatihan kewirausahaan, magang, penyusunan rencana bisnis, dukungan permodalan dan pendampingan serta keberlanjutan usaha. Program ini diharapkan mampu mendukung visi-misi pemerintah dalam mewujudkan kemandirian bangsa melalui penciptaan lapangan kerja dan pemberdayaan. Dalam rangka mengembangkan diri sebagai seorang wirausahawan yang potensial, kita perlu mengenali siapa diri kita sebenarnya.

Mengenal potensi diri dalam rangka mengembangkan diri sebagai seorang wirausahawan yang potensial, kita perlu mengenali siapa diri kita sebenarnya dan bagaimana orang lain menilai diri kita (Suryana, 2011). Untuk menilai diri sendiri, proses awal adalah kita harus mengetahui kelemahan yang ada dalam diri kita dan memperbaikinya, yang kedua adalah mengenali potensi apa yang terdapat dalam diri kita yang selanjutnya kita ubah menjadi sebuah kompetensi yang dibungkus dengan atitude yang baik, kemudian kita bisa meraih apa yang kita inginkan (kesuksesan).
        Banyak orang mengartikan kesuksesan itu dengan ukuran materi. Namun, kesuksesan yang sebenarnya adalah kemampuan diri kita untuk mengenali potensi yang terdapat dalam diri kita sendiri dan memaksimalkannya menjadi sebuah kompetensi, dan kompetensi tersebut digunakan untuk meraih sesuatu yang lebih baik. Jika potensi yang ada dalam diri kita adalah menjadi seorang pengusaha maka kita harus memaksimalkan potensi kita tersebut.

Universitas Pendidikan Ganesha (Undiksha) sebagai salah satu universitas yang juga melaksanakan PMW tersebut sejak tahun 2009. Program tersebut mampu menarik minat mahasiswa untuk berwirausaha namun ketertarikan mahasiswa untuk mengikuti program PMW tersebut tidak diiringi oleh keberhasilan. Kenyataan itu ditunjukkan dengan data yang ada, dimana pada tahun 2010 hanya sejumlah lima tim (23,80%) dari total 21 tim dan pada tahun 2011 tim yang sukses menjalankan usahanya 16 tim (51,61%) dari total 31 tim  (POKJA dalam Wiryani, 2013). Kegagalan dari usaha tersebut diduga dikarenakan sikap yang kurang sungguh-sungguh dalam berusaha dan mengenali potensi diri yang ada dalam diri mahasiswa. Kecenderungan mahasiswa membuat PMW diawali dengan adanya orientasi memperoleh modal bukan sebagai perwujudan pengembangan potensi yang ada dalam diri mahasiswa, sehingga apa yang dikerjakan kurang maksimal. Seharusnya sikap yang kurang sungguh-sungguh tersebut telah terkikis sejak awal, karena sebelumnya peserta telah diberikan pengetahuan awal mengenai motivasi berwirausaha, bisnis, manajemen keuangan, pemasaran, dan lain-lain melalui mata kuliah kewirausahaan.

 

METODE

Dilihat dari pendekatannya, penelitian ini menggunakan pendekatan empirik (ex-post facto) yang merupakan suatu penelitian yang dilakukan untuk

meneliti peristiwa yang telah terjadi dan kemudian menurut ke belakang untuk mengetahui faktor-faktor yang dapat menimbulkan kejadian tersebut (Sugiyono, 2005). Potensi diri wirausaha mahasiswa yang memfokuskan perhatian pada enam aspek yaitu: kepribadian, disiplin diri, kreativitas, dorongan/keinginan,                                                keberanian menghadapi resiko, dan kepercayaan diri.

Penilaian potensi diri melalui beberapa tahap dengan menempuh langkah-langkah sebagai berikut.

1)    Menentukan jumlah skor dari masing

– masing aspek yang diperoleh dari data tabulasi yang telah dilakukan terhadap hasil  penyebaran kuesioner

2)    Menjumlahkan nilai dari masing – masing aspek secara total.

3)    Menterjemahkan nilai total yang diperoleh ke dalam pengkategorian potensi diri wirausaha.

4)    Menganalisis                                 dan menginterpretasikan  hasil pengolahan data untuk selanjutnya dideskripsikan.

5)    Pengambilan kesimpulan.

 

 

 

 

HASIL DAN PEMBAHASAN

 

1.    Program Mahasiswa Wirausaha (PMW)

PMW merupakan salah satu program         dalam  sistem pembelajaran/pendidikan yang ada di perguruan tinggi. Dengan demikian, PMW harus terintegrasi dan disinergikan dengan            program-program kewirausahaan yang telah ada seperti: Kuliah Kewirausahan, Program Kreativitas Mahasiswa Kewirausahaan (PKMK), Program Magang/ Belajar Bekerja Terpadu/ Co-op, Kuliah Kerja Usaha (KKU) dan program kewirausahaan lainnya.

Kewirausahaan dimaknai sebagai semangat, sikap dan perilaku atau kemampuan seseorang dalam melihat peluang, menangani usaha dan atau kegiatan yang mengarah pada upaya mencari, menciptakan, menerapkan cara kerja, teknologi dan produk baru dengan meningkatkan efisiensi dalam rangka memberikan pelayanan yang lebih baik dan atau memperoleh keuntungan yang lebih besar. Kewirausahaan juga merupakan suatu proses kreativitas dan inovasi yang mempunyai risiko tinggi untuk menghasilkan nilai tambah bagi produk yang bermanfaat bagi masyarakat dan mendatangkan kemakmuran bagi wirausahawan. Kewirausahaan itu dapat dipelajari walaupun ada juga orang- orang tertentu yang mempunyai bakat dalam hal kewirausahaan. Strategi pendidikan yang diwujudkan dalam PMW bertujuan untuk (1) membangun softskill atau karakter wirausaha; (2) menumbuh kembangkan wirausaha- wirausaha baru yang berpendidikan tinggi dan memiliki pola pikir pencipta lapangan kerja; (3) mendorong pertumbuhan, perkembangan atau terbentuknya kelembagaan (unit/pusat) pengelola program kewirausahaan di perguruan tinggi; dan (4) mendorong terbentuknya model pendidikan atau pembelajaran kewirausahaan di perguruan tinggi.

 

2.    Penilaian Potensi Diri Wirausaha

Banyak orang mengartikan kesuksesan itu dengan ukuran materi. Namun kesuksesan yang sebenarnya adalah kemampuan diri kita untuk mengenali potensi yang terdapat dalam

diri kita sendiri dan memaksimalkannya menjadi sebuah kompetensi, dan kompetensi tersebut digunakan untuk meraih sesuatu yang lebih baik. Jika potensi yang ada dalam diri kita adalah menjadi seorang pengusaha maka kita harus memaksimalkan potensi kita tersebut. Sebagai langkah awal, mahasiswa wirausaha perlu mengenali perilaku, sikap, dan sistem nilai yang membentuk keseluruhan kepribadian. Di samping kepribadian, kemampuan diri perlu dikenali. Kemampuan ditentukan terutama oleh pengetahuan dan keterampilan. Pengetahuan yang sebaiknya dimiliki oleh mahasiswa wirausaha yaitu intinya kenali diri sendiri, lingkungan, bidang usaha yang dimasuki, tahu apa yang harus dilakukan, dan mengenal proses dan sistem yang ditangani, apa yang  dicapai, bagaimana cara mencapainya, dan risiko, serta cara menanggulangi risiko ini. Dengan kata lain, seorang mahasiswa wirausaha perlu memiliki pengetahuan yang cukup untuk dapat mengarahkan dirinya, memperoleh peluang usaha, menyusun konsep usaha, membuat perencanaan, masuk pasar,       beroperasi        (dalam organisasi/sendiri), dan dengan demikian menikmati nilai tambah dan mengembangkan diri. Keterampilan yang harus dimiliki oleh seorang mahasiswa wirausaha:

1)  mempunyai keterampilan konseptual dalam mengatur strategi dan memperhitungkan risiko;

2)  mempunyai keterampilan memimpin dan mengelola;

3)  mempunyai keterampilan teknis bidang usaha;

4)  mempunyai keterampilan berkomunikasi dan berinteraksi, dan

5)  mempunyai keterampilan kreatif menciptakan nilai tambah.

Keterampilan tidak hanya untuk diketahui, tetapi juga diperlukan pelatihan yang memadai guna mengembangkan dan mempertajam keterampilan yang kita miliki. Untuk melakukan wirausaha, kita perlu mengadakan penilaian terhadap diri sendiri dan dari luar diri kita, yang akan menentukan keberhasilan dan kegagalan usaha kita. Menurut Suryana (2011) penilaian potensi diri wirausaha dapat dilihat dari enam aspek yaitu aspek kepribadian, disiplin diri, kreativitas, dorongan/ keinginan, keberanian menghadapi risiko, dan kepercayaan diri.

1)  Kepribadian, merupakan keseluruhan kualitas psikis diwarisi atau diperoleh yang khas pada seseorang yang membuatnya unik. Dengan kepribadian yang dimiliki oleh seseorang dia dapat memikat orang lain, orang menjadi simpati padanya, orang   tertarik dengan pembicaraannya, oang terkesima olehnya. Wirausaha yang memiliki kepribadian seperti ini seringkali berhasil dalam menjalankan usahanya.

2)  Disiplin diri, adalah ketepatan komitmen wirausahawan terhadap tugas dan pekerjaannya. Ketepatan yang dimaksud bersifat menyeluruh, yaitu ketepatan terhadap waktu, kualitas pekerjaan, sistem kerja dan sebagainya. Ketepatan terhadap waktu, dapat dibina dalam diri seseorang dengan berusaha menyelesaikan pekerjaan sesuai dengan waktu yang direncanakan.

3)  Kreativitas, adalah kemampuan untuk membuat kombinasi–kombinasi baru

atau melihat hubungan–hubungan baru antara unsur, data, variabel yang sudah ada sebelumnya.

4)  Dorongan/Keinginan berwirausaha dapat datang dari teman sepergaulan, lingkungan keluarga, sahabat di mana mereka dapat berdiskusi tentang ide wirausaha masalah yang dihadapi dan cara– cara mengatasi masalahnya.

5)  Keberanian menghadapi risiko itu ada bilamana waktu yang akan datang (future) tidak diketahui (unknown). Jadi, dengan perkataan lain risiko itu ada bila ada ketidakpastian (uncertainty).

6)  Kepercayaan diri, orang yang tinggi percaya dirinya adalah orang yang sudah matang jasmani dan rohaninya. Pribadi semacam ini adalah pribadi yang independen. Karakteristik kematangan seseorang adalah ia tidak tergantung pada  orang lain, dia memiliki  rasa tanggung jawab yang tinggi, objektif dan kritis.

Secara sederhana dapat dijabarkan penilaian potensi diri wirausaha dalam tabel berikut.

 

Tabel 1 Penjabaran PenilaianPotensi Diri Wirausaha

No.

Dimensi

Butir Pernyataan

 

 

Suka memberontak

 

 

Sikap keras kepala

 

 

Mempunyai inisiatif (prakarsa)

 

 

Senang menyendiri

1.

Kepribadian

  Keinginan untuk menjadi pemimpin                      

 

 

Bertanggung jawab

 

 

Yakin pada diri, tidak suka memohon bantuan

 

 

Senang mendapat pengawasan

 

 

Menghendaki kebebasan pribadi

 

 

 

 

 

Bersikap kukuh

 

 

Bertanggung jawab dengan tugas

 

 

Disiplin waktu

 

 

Berani berkorban untuk pekerjaan

2.

Disiplin diri

Memaksakan diri untuk sesuatu yang tidak disukai

 

 

Konsentrasi dalam mengerjakan sesuatu

 

 

Mau belajar dari kesalahan

 

 

Dorongan pribadi yang kuat untuk maju

 

 

 

 

 

Banyak inisiatif untuk menyelesaikan masalah

 

 

Menggap masalah sebagai tantangan

3.

Kreatifitas

  Mempunyai ide-ide baru                                        

 

 

Pandai menyesuaikan diri

 

 

Mempunyai rasa ingin tahu

No.

Dimensi

Butir Pernyataan

 

 

Bersifat intuitif

 

 

Bersikap terbuka pada hal-hal yang baru

 

 

Mempunyai imajinasi yang tinggi

 

 

Menggunakan cara-cara baru dalam melakukan sesuatu

 

 

 

 

 

Mempunyai dorongan tinggi untuk melakukan sesuatu

 

 

Keinginan yang teguh untuk mengerjakan sesuatu

 

 

Bersedia berkorban untuk mewujudkan keinginan

4.

Dorongan

  Memiliki keberanian                                              

 

 

Tepat hati

 

 

Penuh niat

 

 

Kukuh

 

 

Positif

 

 

Tepat janji

 

 

Penuh ambisi

 

 

 

 

 

Berani mengambil resiko

 

 

Suka pada tantangan

 

 

Memanfaatkan kesempatan dengan baik

5.

Keberanian menghadapi resiko

Keyakinan yang tinggi terhadap apa yang telah

  dilakukan                                                               

 

 

Berani berspekulasi

 

 

Tidak gentar dengan kegagalan

 

 

Berani mencoba suatu hal baru

 

 

 

 

 

Keteguhan

 

 

Ketidak tergantungan

6.

Kepercayaan diri

  Kepribadian mantap                                               

 

 

Optimisme

 

 

Percaya pada diri sendiri

Sumber: diadaptasi dari Suryana, 2011 dan Alma, 2005

 

3.   Pentingnya Penilaian Potensi Diri sebagai Pondasi untuk Mensukseskan         Program Mahasiswa Wirausaha

Kebijakan dan program peningkatan peran yang mendorong penguatan            kelembagaan kewirausahaan dalam bentuk PMW timbul didasari atas pemikiran

meningkatkan kualitas pembelajaran dan aktivitas berwirausaha dan percepatan pertumbuhan wirausaha– wirausaha baru dengan basis Ipteks sangat diperlukan. PMW sebagai bagian dari strategi pendidikan kewirausahaan di perguruan tinggi, dimaksudkan untuk memfasilitasi para mahasiswa yang mempunyai minat berwirausaha dan memulai usaha dengan basis ilmu pengetahuan, teknologi dan seni. Hanya saja, jarang ditemukan seseorang sarjana yang ingin mengawali kehidupannya setelah lulus dari perguruan tinggi dengan berwirausaha.

Kegagalan dari usaha tersebut diduga dikarenakan sikap yang kurang sungguh-sungguh dalam berusaha dan mengenali potensi diri yang ada dalam diri mahasiswa. Kecenderungan mahasiswa membuat PMW diawali dengan adanya orientasi memperoleh uang bukan sebagai perwujudan pengembangan potensi yang ada dalam diri mahasiswa, sehingga apa yang dikerjakan kurang maksimal.

Penilaian potensi diri wirausaha yang dimiliki oleh seorang mahasiswa dapat dinilai dengan pedoman skor perolehan dari penjabaran masing- masing dimensi Tabel 1 yang dalam pengkategoriannya adalah seperti Tabel 2 berikut

 

Tabel 2 Kategori Penskoran Penilaian Potensi Diri Wirausaha

Nilai Potensi Diri

Kategori

320 – 360

Anda seorang yang mandiri, penuh semangat dengan dorongan dan ketertiban (disiplin) yang dibutuhkan oleh seorang wirausahawan yang berhasil ketika anda mengambil suatu keputusan untuk melakukan sesuatu hal, anda akan dapat menyelesaikan pekerjaan itu. Jika anda memutuskan untuk

berwiraswasta, anda mempunyai cirri-ciri kepribadian untuk berhasil.

280 – 319

Anda memiliki banyak hal positif untuk dapat berhasil dalam usaha anda sendiri, tetapi tidaklah berarti anda dapat segera mengundurkan diri dari pekerjaan anda saat ini hanya dikarenakan

niat anda yang tinggi dalam tes.

210 – 279

Anda memiliki potensi kerja. Berusahalah untuk mengembangkan diri anda. Banyak-banyaklah, ikutilah pelajaran-pelajaran dan

bergaulah dengan para wiraswastawan yang berhasil guna mengetahui apa saja yang mereka lakukan.

120 – 209

Jalankan terus cara kehidupan anda saat ini dengan hati-hati. Anda membutuhkan banyak dorongan, ketertiban diri dan kepercayaan dalam usaha anda sendiri pada tahap ini. Anggaplah nilai rendah anda dalam tes sebagai suatu tantangan untuk memperkuat ciri-cirikepribadian yang penting yang akan anda

butuhkan dalam berwiraswasta agar berhasil.

1 – 119

Sampai anda dapat mengembangkan kreativitas, kemampuan

 

Nilai Potensi Diri

Kategori

menghadapi resiko dan kepercayaan anda dan meningkatkan dorongan dan disiplin diri sendiri, anda barang kali baru tepat

untuk berhenti bekerja dari orang lain.

Sumber: Suryana, 2011

 

Sedikit tidaknya dengan mengenali potensi diri yang ada dalam diri mahasiswa dapat memberikan gambaran tentang seberapa jauh seseorang tersebut merasa dirinya perlu memperbaiki diri dan belajar agar lebih baik lagi. Mengenal diri sendiri berarti memperoleh pengetahuan tentang totalitas diri yang tepat, yaitu menyadari kelebihan/ keunggulan yang dimiliki maupun kekurangan/ kelemahan yang ada pada diri sendiri yang nantinya menjadi sumber kesuksesan dalam berwirausaha. Ada sepuluh hal yang harus dimiliki dan selalu diingat oleh seorang wirausaha sukses yaitu: (1) Find your purpose and Dream all the time, yaitu sukses dalam sebuah perjalanan bukan tujuan; (2) Never- ending Innovation, yaitu inovasi tiada henti; (3)Learn-Cchange and Grow: Senantiasa belajar, belajar, dan  belajar;

(4) Accomulative your asset:  tujuan akhir wirausaha adalah mencapai keberhasilan financial; (5) Use Leverage concept to build your business: seseorang wirausaha yang cerdas harus mampu menggunakan tenaga dan waktu orang lain untuk mencapai tujuannya; (6) Nature Equep Develop your people: mampu menggunakan tenaga dan waktu orang lain untuk mencapai tujuannya; (7) Systemize your business: mampu membangun sistem bisnis yang efektif dan efisien; (8) Build network  and alliance: mampu membuat jaringan kerja yang kuat baik dalam segi peluang bisnis, modal, maupun akses pada pemerintah; (9) Be Smart investor: salah satu kekuatan wirausaha yang cerdas dan sukses adalah kemampuan dalam mengelola portopolio asetnya sehingga senantiasa berkembang dan bertambah banyak; (10) The Power of Giving: Give and be Grateful: kebiasaan wirausaha sejati adalah beramal dan mengucapkan syukur.

 

PENUTUP

Pengetahuan yang sebaiknya dimiliki oleh wirausahawan yaitu intinya kenali diri sendiri, lingkungan, bidang usaha yang dimasuki, tahu apa yang harus dilakukan, dan mengenal proses dan sistem yang ditangani, apa yang dicapai, bagaimana cara mencapainya, dan resiko, serta cara menanggulangi risiko ini. Dengan kata lain, seorang wirausaha perlu memiliki pengetahuan dan keterampilan yang cukup untuk dapat     mengarahkan   dirinya, memperoleh peluang usaha, menyusun konsep usaha, membuat perencanaan, masuk pasar dan beroperasi dalam (organisasi/ sendiri).

Keterampilan tidak hanya untuk diketahui, tetapi juga diperlukan pelatihan yang memadai guna mengembangkan dan mempertajam keterampilan yang kita miliki. Untuk melakukan wirausaha, kita perlu mengadakan penilaian terhadap diri

sendiri dan dari luar diri kita, yang akan menentukan keberhasilan dan kegagalan usaha kita.

 

DAFTAR PUSTAKA

Alma, Buchari. Kewirausahaan Untuk Mahasiswa dan Umum. Edisi Revisi. Bandung: Alfabeta.

Anonim. 2013. Kewirausahaan Modul Pembelajaran.   Direktorat Pembelajaran dan Kemahasiswaan Ditjen Pendidikan Tinggi Kementerian Pendidikan dan  Kebudayaan. Jakarta.

Anonim.2015. Panduan Program Mahasiswa Wirausaha. Tersedia pada http://dikti.kemdiknas.go.id

Soegoto, Eddy. 2009. Entrepreneurship Menjadi Pembisnis Ulung. Elex  Media Computindo.

Suryana, Yuyus. 2011. Kewirausahaan Pendekatan       Karaktersitik Wirausahaan Sukses. Jakarta: Kencana Prenada Media Group

 

 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.