September 12, 2022

Management Modern

 

Management Modern di Kewirausahaan


Dibuat Oleh: Sahlevi Ariputra (@V04-SAHLEVI)

 

Management by Delegation

Delegation melibatkan lebih dari sekadar memberi seseorang tugas untuk dilakukan. Ini melibatkan penugasan akuntabilitas untuk hasil tertentu dan menjelaskan hasil yang diharapkan akan dicapai. Bagaimana ini terjadi tergantung pada orang atau tim yang terlibat. Karena sebagian besar dari kita mendambakan kepercayaan dan tanggung jawab dalam pekerjaan kita, pendelegasian yang efektif menyediakan cara bagi kita untuk memenuhi kebutuhan kita guna menghasilkan hasil yang baik dan menjadi sukses.

Karakteristik delegasi yang efektif

1.      Strategis

Strategi pendelegasian yang efektif dihasilkan dari perencanaan yang cermat dari pihak manajer. Manajer mungkin merefleksikan tugas mereka saat ini dan mengisolasi tugas yang hanya dapat mereka lakukan dari tugas yang dapat mereka latih untuk dilakukan oleh orang lain. Mereka mungkin juga membuat dokumen pelatihan atau diagram alur kerja yang menggambarkan siapa yang mungkin melakukan setiap tugas dan siapa yang mungkin menjadi pengganti jika anggota tim tidak ada atau sibuk.

2.      Berfokus pada hasil

Strategi delegasi yang berfokus pada hasil mengukur keberhasilan karyawan dengan kualitas produk jadi, apakah itu laporan tertulis atau ruang penyimpanan yang bersih. Ketika delegasi berfokus pada hasil, karyawan dapat menggunakan penilaian dan keterampilan mereka untuk menyelesaikan tugas baru dengan cara yang masuk akal bagi mereka.

3.      Memberikan kesempatan belajar

Ketika manajer mendelegasikan secara efektif, anggota departemen atau tim mereka dapat mempelajari keterampilan baru dan mengembangkan kualitas kepemimpinan, yang dapat membantu mereka maju dalam karir mereka. Seorang manajer mungkin memilih untuk menetapkan tugas yang sesuai dengan keahlian karyawan yang ada dan menantang mereka untuk mengembangkan kemampuan mereka.

Manajemen By Result

Manajemen By Result berdasarkan prinsip komitmen kinerja. Memang, manajer tidak bisa hanya menetapkan tujuan, seperti dalam manajemen dengan tujuan, tetapi juga harus berusaha untuk mencapai tujuan tersebut. Tindakan manajerial dengan demikian tunduk pada kewajiban hasil (atau komitmen kinerja) dan harus memastikan, atau setidaknya memfasilitasi, pencapaian target hasil. Tiga kendala yang harus dikelola dalam konteks pendekatan ini adalah kelangkaan sumber daya dan sarana yang tersedia bagi para manajer, kepatuhan terhadap aturan hukum dan administratif, standar dan praktik, dan kepuasan warga, dipandang sebagai klien, pengguna dan penerima layanan publik (Mazouz et al., 2008).

Manajemen By Result menjadikan hasil sebagai pusat tindakan manajerial dan organisasi. Konsep hasil mengacu pada empat kategori keluaran yang spesifik dan terukur yang harus dipertimbangkan oleh para manajer sistem penyediaan layanan publik dalam pencarian mereka untuk kinerja: hasil penyampaian, hasil pengelolaan, hasil kebijakan dan hasil perbaikan secara keseluruhan (Mazouz et al., 2008).

Sejumlah alat manajemen banyak digunakan dalam Manajemen By Result, termasuk perencanaan strategis, manajemen tahunan dan rencana perbaikan berkelanjutan, pengukuran dan evaluasi sistematis, kartu skor manajemen, indikator kinerja, benchmarking, tinjauan proses, laporan manajemen tahunan, pelaporan akuntabilitas, perjanjian manajemen dan kontrak kinerja. (kesepakatan) antara tingkat yang berbeda dan pemangku kepentingan yang terlibat dalam tindakan pemerintah. Alat-alat ini memungkinkan manajer sektor publik untuk merencanakan, mengatur, membuat keputusan tentang, mengendalikan, memantau dan menilai kuantitas dan nilai hasil yang dicapai di bawah mandat manajemen mereka (Mazouz & Tardif, 2011).

 

References:

Mazouz, B., Leclerc, J., & Tardif, M. J. B. (2008). La gestion intégrée par résultats: concevoir et gérer autrement la performance dans l’administration publique. Québec, Presses de l’Université du Québec.

Mazouz, B., & Tardif, M. J. B. (2011). À propos de la performance L’Arlésienne de la sphère publique. Des Organisations Publiques, 31.

 

 

 

 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.