Oktober 13, 2022

PERAN DIGITAL MARKETING TRENDS DI INDONESIA

 

Oleh: Shazfa Zakirah Yasmeenah (@V22-SHAZFA)


Abstrak

Penulisan ini berisi tentang tren saat ini dan tren masa depan dalam pemasaran digital. konsumen mencari informasi dan berusaha menemukan pilihan terbaik menggunakan internet, membuat beberapa pergeseran di pasar dari pemasaran konvensional ke pemasaran digital. Terdapat berbagai tren pemasaran mulai dari Search Engine Optimization (SEO), Search Engine Marketing (SEM), Social Media Marketing, Content Creation, Digital Display Advertising, Viral Marketing, Mobile Marketing, dan Influencer Marketing.

Kata Kunci: Digital Marketing, Trend Marketing 


PENDAHULUAN

Indonesia termasuk dalam sepuluh besar negara pengguna internet terbesar di dunia. Sebagai negara kelima dengan 143,26 juta pengguna internet per Maret 2019. Indonesia tidak berada di peringkat pertama. Negara pertama adalah China dengan 829 juta pengguna, diikuti India dengan 560 juta pengguna, dan ketiga adalah Amerika dengan 292,89 juta pengguna internet. Berdasarkan data Statista secara global, ada 3,49 miliar pengguna internet. Pesatnya pertumbuhan pengguna internet juga terlihat dari data Statista. Di Indonesia, kabarnya pada 2018, jumlah pengguna mencapai 95,2 juta, tumbuh 13,3% dibandingkan tahun sebelumnya, yakni 84 juta pengguna. Diprediksi jumlah pengguna akan terus tumbuh pada tahun-tahun mendatang, dengan rata-rata 10,2% hingga tahun 2023. Pada tahun 2023 diperkirakan Indonesia akan mencapai 150 juta pengguna internet atau orang yang terhubung ke internet. (https://databoks.katadata.co.id/)

Data menunjukkan, transaksi perdagangan online Indonesia menjamur. Pada tahun 2014, jumlah transaksi di e-commerce mencapai Rp25,1 triliun dan terus meningkat di tahun 2018. Angka tersebut mencapai Rp1441,1 triliun. Indonesia adalah salah satu negara terkemuka sebagai e-commerce dengan pertumbuhan tercepat secara global dengan pertumbuhan 78% pada tahun 2018, berdasarkan British Research Institute – Merchant Machine. Lebih dari 100 juta pengguna internet di Indonesia menjadi pendorong utama pertumbuhan e-commerce. Dilaporkan, rata-rata orang Indonesia membelanjakan USD 228 per orang atau mengonversi sekitar Rp 3,19 juta per orang di situs belanja e-commerce. (https://databoks.katadata.co.id/) 


PEMBAHASAN

Membuat rencana pemasaran internet juga menentukan tujuan dan metrik tertentu,untuk mencapai tujuan tersebut, diperlukan strategi yang tepat. Berikut ini merupakan ringkasan yang dibuat dari berbagai artikel tren pemasaran yang ditulis oleh penulis dan pakar yang berbeda. 

  • Search Engine Optimization (SEO)

Search Engine Optimization, lebih dikenal sebagai akronim SEO, didefinisikan sebagai sebuah mekanisme. Mekanisme ini memungkinkan orang untuk mencari di internet menggunakan portal yang ditentukan untuk mendapatkan hasil yang paling relevan berdasarkan pencarian online yang dimasukkan. SEO membantu merek muncul pada kata kunci yang tepat di tempat yang tepat dan waktu yang ditentukan dari sisi pemasar. SEO menjadi kompetisi, dan pemasar dapat meningkatkan penampilan mereka pada hasil halaman pencarian dengan meningkatkan skor kualitas situs web mereka, perbaikan back-end untuk memenuhi persaingan mesin pencari saat ini, dan daftar teratas (Sen, 2005). Mesin pencari diklasifikasikan menjadi tiga jenis:

  1. Crawler-based search engines
  2. Human-powered directories
  3. Hybrid search tools
  • Search Engine Marketing (SEM)

Berbeda dengan SEO, Search Engine Marketing, lebih dikenal sebagai SEM, adalah penempatan berbayar di mesin pencari, iklan kontekstual pada kata kunci tertentu yang merespons pencarian pengguna di mesin pencari. Penempatan berbayar dilakukan dengan menawar kata kunci pencarian tertentu. Penempatan akhir akan tergantung pada penawar lain yang menawar kata kunci yang sama dan jumlah prospek (PPC) yang diterima situs web dari tautan sponsor (Colborn, 2005). 

  • Content Creation

Dalam pemasaran tradisional, audiens bersifat pasif, sedangkan pendekatannya berbeda dalam pemasaran internet, terintegrasi dengan alat komunikasi pemasaran. Di sini audiens lebih aktif atau bisa terlihat interaktif dengan bantuan alat seperti media sosial; ini membantu pemasar terlibat dengan audiens mereka dan mendorong mereka untuk menjadi pihak yang aktif dalam pembuatan konten (Wade, 2009) 

  • Social Media Marketing

Pemasaran media sosial adalah cabang atau langkah lebih lanjut dari SEM. Media sosial membuka peluang untuk berinteraksi secara langsung dengan menggunakan pendekatan komunikasi digital antara konsumen secara langsung dengan perusahaan atau merek, Mangold dan Faulds (2009). Menurut eMarketer (2021), perusahaan semakin mengadopsi media sosial sebagai platform untuk melakukan berbagai kegiatan pemasaran seperti branding, riset pasar, manajemen hubungan pelanggan, penyediaan layanan, dan promosi penjualan. 

  • Digital Display Advertising

Iklan bergambar adalah komponen penting bagi perusahaan atau merek, yang secara signifikan meningkatkan “kesadaran merek” di kalangan konsumen (Damien Geradin & Dimitrios, 2019). Iklan tampilan digital adalah iklan berbasis visual (misalnya, teks, gambar, atau video). Contoh iklan bergambar adalah spanduk di bagian atas halaman web surat kabar yang mempromosikan model mobil baru atau video yang mempromosikan film baru. 

  • Mobile Marketing

Mobile Marketing atau Pemasaran seluler adalah pemasaran interaktif yang melibatkan komunikasi dua arah atau multi arah. Bentuk pemasaran seluler bervariasi, seperti iklan seluler, promosi, dukungan pelanggan, dan aktivitas membangun hubungan lainnya. Penggunaan kegiatan pemasaran interaktif menjadi semakin penting mengikuti perubahan dinamika bisnis (Ancarani dan Venkatesh, 2003) (Bolton dan Shruti-Saxena, 2009) (Deighton dan Leora, 2009). 

  • Viral Marketing

Istilah “viral marketing” adalah fenomena dimana konsumen tanpa pembayaran dapat langsung berbagi dan menyebarkan informasi yang relevan dengan pemasaran suatu produk, yang sengaja digagas oleh perusahaan atau merek untuk menciptakan pemicu dan memanfaatkan word-of-mouth (WOM), (Van der Lans, et.al, 2010). Pemasaran viral sering dipandang lebih hemat biaya dibandingkan dengan iklan media massa tradisional lainnya; hal itu terjadi karena viral marketing menyerahkan penyebaran pesan pemasaran kepada konsumen alih-alih menyebarkan pesan dengan media mereka sendiri. 

  • Influencer Marketing

Pakar pemasaran pemuda YPulse pada tahun 2020 menerbitkan laporan tentang pemasaran influencer. Penelitian ini mendokumentasikan konsumen muda, dan bagi mereka influencer “masih berpengaruh” (YPulse, 2020). Laporan tersebut menunjukkan dibandingkan dengan tahun sebelumnya 54% meningkat menjadi 70%; data menunjukkan bahwa anak berusia 13–18 tahun lebih mungkin untuk mengikuti influencer online. Dan tidak hanya itu, data menunjukkan 58% Gen Z dan 48% millennial melakukan pembelian berdasarkan rekomendasi influencer. Analisis pasar ini membuktikan bahwa metode influencer marketing merupakan tren baru dan merupakan peluang besar bagi perusahaan dan merek untuk menjangkau konsumen dan mendapatkan pembelian terutama dari anak muda. 


KESIMPULAN

  1. Pemasaran internet sekarang jauh lebih maju dari tahun sebelumnya, dan telah berkembang pesat. Bisnis mengubah aspek bisnis mereka karena kemajuan teknologi informasi, sekarang pilihan seperti kegiatan pemasaran digital, dan juga metode transaksi online menciptakan kemungkinan dan peluang tanpa batas.
  2. Bisnis telah mengubah transaksi melalui pemasaran digital. Konsumen saat ini lebih banyak mencari menggunakan fasilitas internet untuk mencari informasi tentang penawaran terbaik dari penjual atau perusahaan dibandingkan dengan cara lama. 


REFERENSI

  1. Kang Atep Afia Channel. 2022. PERANAN DIGITAL MARKETING DALAM KEWIRAUSAHAAN (#KEWIRAUSAHAANTIGA006C). Dalam: https://youtu.be/tiDeits2Jno
  2. Nabila, Astari. 2021. A Literature Review: Digital Marketing Trends in Indonesia During the COVID-19 Pandemic. Channel Jurnal Komunikasi Vol.9, No.2. Universitas Indonesia.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.