Selasa, April 21

DESIGN THINKING

Nama : Muhammad Rasyid Wahyu Pratama

NIM : 41319010014

Persaingan usaha pada lembaga pendidikan yaitu bimbingan belajar pada era ini mulai sangat kompetitif. Berbagai konsep dan metode bimbingan belajar yang dirancang oleh masing-masing lembaga bimbingan belajar menjadi keunggulan tersendiri. Lembaga bimbingan belajar Smartnesia Educa dituntut mampu berinovasi dalam mengikuti permintaan pasar, hal tersebut dilakukan agar memiliki keunggulan kompetitif dari para kompetitornya. Smartnesia Educa memerlukan beberapa strategi terdiri dari perancangan bisnis serta manajemen pelaksanaan organisasi pada lembaga bimbingan belajar yang memberikan bimbingan belajar. Sebuah organisasi atau perusahaan dalam pembuatan strategi perancangan bisnisnya agar dapat tetap bertahan di pasar yang kompetitif saat ini, organisasi harus memiliki sebuah keunggulan kompetitif. Tujuan penelitian ini untuk meneliti dan memaparkan hasil penerapan metode design thinking pada perusahaan yang bergerak di bidang jasa pada bimbingan belajar Smartnesia Educa. Kajian Literatur Indikator keunggulan kompetitif berkelanjutan yang digunakan adalah bernilai, berbeda dengan yang lain, dan tidak mudah digantikan Bahkan dengan memberikan sebuah nilai lebih atau pembeda yang berupa inovasi di dalamnya. inovasi dapat dimulai pada produk/layanan, proses, dan pasar. Melalui inovasi sebuah perusahaan atau organisasi dapat memiliki daya pembeda dengan perusahaan atau organisasi lainnya. Fenomena tersebut juga terjadi pada Smartnesia Educa yang harus memiliki keunggulan kompetitif pada produknya agar dapat diterima oleh pasar. Salah satu konsep yang digunakan dalam pemecahan masalah yang dihadapi oleh Smartnesia Educa agar dapat bersaing di pasar yaitu dengan menggunakan pendekatan konsep design thinking. Konsep pendekatan design thinking merupakan sebuah konsep pemecahan masalah yang dikembangkan oleh Brown dan Wyatt. Pemecahan masalah ini dinilai efektif karena dapat menghasilkan solusi yang sesuai dengan kebutuhan user Di beberapa negara, kaidah ini telah dikembangkan dalam berbagai bidang seperti dunia bisnis, pengembangan produk, sosial, budaya, keputusan politik, kebijakan hingga berbagai strategi jangka pendek dan jangka panjang Pada penelitian terdahulu konsep ini dinilai cukup efektif karena dapat menghasilkan solusi efektif atasi permasalahan yang sedang dihadapi,seperti penciptaan inovasi dalam produk atau problem solver . Tujuan penelitian ini untuk meneliti dan memaparkan hasil penerapan metode design thinking pada perusahaan yang bergerak di bidang jasa pada bimbingan belajar Smartnesia Educa.


Design Thinking

Design thinking merupakan sebuah pendekatan dalam membuat sebuah pengalaman yang menyangkut dampak emosional, estetika, serta interaksi yang berorientasi terhadap nilai sosial. Metode ini memiliki beberapa tahapan mulai dari pengumpulan informasi mengenai berdasarkan informasi tersebut dibuat mengenai apa yang dibutuhkan pengguna, membuat solusi-solusi kreatif, membangun representasi dari solusi- solusi yang ditawarkan, dan menguji hasil representasi yang telah dibangun sehingga mendapatkan feedback.
Terdapat beberapa versi tahapan dalam proses design thinking, namun pada
prinsipnya adalah sama yaitu memberikan gambaran melalui tahapan-tahapan bagaimana menciptakan sebuah desain inovatif yang didasari dari permasalahan spesifik kebutuhan manusia, serta menghasilkan solusi yang dapat diaplikasikannya secara umum. mengadopsi metode design thinking menjadi 7 kerangka berpikir dalam perancangan produk yang sistematis. Tujuh tahapan tersebut adalah exploration, identification, ideation, visualisation, prototyping, evaluation, dan persuasion. membagi proses design thinking menjadi 4 fase kerangka berpikir. Keempat pilar tersebut adalah phase 1 understanding, phase 2 define, phase 3 ideate, phase 4 prototype dan test. Sedangkan Brown & Wyatt (2010)menekankan bahwa design thinking merupakan sebuah interaksi yang berorientasi pada manusia (human oriented), yang di dalamnya ada proses berempati, integrative thinking, optimis (sebagai sebuah value), experimentalism (yang lahir dari hati), dan collaboration (hubungan yang mendalam) yang semuanya itu digambarkan/dipetakan menjadi 3 pilar penting dari proses berpikir desain. Ketiga bagian tersebut adalah inspiration, ideation, implementation.Inspirasi adalah bagian pertama dalam proses berpikir dalam kaidah design thinking menurut Brown. Di dalam inspirasi ada proses mengumpulkan dan menggali insight, sebagai bagian dari upaya belajar dari orang lain (pelanggan) dan memperhatikan apa yang orang lain lakukan. Termasuk juga berempati dengan ikut merasakan dan mencoba berganti posisi ketika menjadi orang lain. Di dalam inspirasi juga terdapat aktivitas oleh observasi sebagai bagian dari mengenali secara mendalam untuk menangkap pola-pola atau patterns yang ada dan mencoba memikirkan kemungkinan-kemungkinan yang akan terjadi kemudian. Memetakan bagian-bagian yang sama dari yang dilihat dan dirasa adalah cara paling mudah dalam observasi. Inti dari bagian pertama ini bertujuan untuk menangkap point of view dari permasalahan spesifik yang muncul melalui pengamatan mendalam. Temuan ini akan menjadi bagian dari perencanaan awal sebuah proses desain. Bagian kedua adalah proses ideation. Tahapan ini diawali dari proses berpikir divergen. Cara berpikir divergen ini adalah dengan membuat berbagai macam alternatif dari ide-ide baru yang tak terbatas. Dari banyaknya pilihan ide-ide baru tersebut kemudian dilakukan proses penyaringan untuk mendapatkan hasil terbaik dari pilihan-pilihan yang sudah diberikan melalui pikiran yang terbuka untuk bereksperimen dan bertukar pikiran (Brainstorming). Proses berpikir seperti ini disebut sebagai cara berpikir konvergen. Menurut Brown, cara berpikir semacam ini disebut sebagai divergent and convergent thinking yang di dalamnya terdapat proses analisis dan sintesis, mengumpulkan, mengolah,dan menyaring data. Proses analisis dan sintesis disampaikan melalui berbagai cara, bisa melalui media visual, menulis atau mendeskripsikan temuan melalui cerita, mendokumentasikan gambarbahkan sampai dengan mewujudkan ide dengan membuat model atau prototype. Tujuan dari pembuatan protoype ini adalah untuk menemukan kelemahan dan kelebihan dari sebuah ide dan menunjukkan arah perbaikan yang lebih baik. Tahapan berikutnya adalah proses implementasi. Proses ini adalah mewujudkan ide-ide inovatif dalam bentuk prototype. Di dalam pembuatan model prototype, diperlukan proses iterasi, yaitu evaluasi bersama mentor yang berpengalaman dan dilakukan berulang-ulang sampai menghasilkan bentuk desain yang optimal. Di dalam proses implementasi ini juga ada kegiatan evaluasi dan persuasi terhadap apa yang sudah dibuat serta memutuskan bagaimana keberlangsungan produk tersebut.
Berdasarkan gambar diatas, design thinking memberikan kerangka berpikir yang sistematis, di dalam prosesnya tidak hanya searah atau linear namun bersiklus, mengalami proses iterasi (lateral) untuk hasil yang optimal sehingga mampu memberikan stimulus terhadap lahirnya inovasi yang human oriented dan berdampak secara luas.Tiga pilar penting dalam design thinking dijabarkan menjadi 5 tahapan proses yang saling terkait secara linier dan lateral. Proses linier terjadi pada semua tahapan secara sistematis. Namun, pada tahapan ideasi sampai evaluasi terjadi proses lateral yang berulang (iterasi). Proses iterasi dilakukan sebagai bentuk perbaikan, mencari kekurangan, dan menyempurnakan di tahapan berikutnya. Berikut merupakan gambaran 5 tahapan dalam proses design thinking.
Metode Penelitian

Penelitian ini menggunakan metode analisis deskriptif dengan menggunakan metode pendekatan kualitatif. Tahapan penelitian kualitatif yaitu, peneliti melakukan observasi dengan melakukan pengamatan langsung terhadap subjek penelitian. Setelah itu peneliti melakukan wawancara kepada lima orang yaitu CEO, pengajar, bagian kurikulum dan R&D, kesekretariatan, serta public relations dengan 5 tahapan fokus utama wawancara mengenai konsep pendekatan design thinking di Smartnesia Educa meliputi proses Empathize, Define, Ideate, Prototype, dan Test demi memperoleh data yang memadai dan makna yang rasional. Selain itu dilakukan studi dokumentasi sebagai pendukung yaitu dokumen-dokumen yang ada di Smartnesia Educa yang tertulis resmi maupun tidak resmi. Data yang sudah peneliti kumpulkan kemudian dianalisis dengan metode analisis deskriptif. Metode analisis deskriptif digunakan untuk mendeskripsikan fakta- fakta yang ada, kemudian disusul dengan analisis untuk memberikan pemahaman dan penjelasan yang secukupnya. Hasil dan Pembahasan Smartnesia Educa merupakan lembaga yang bergerak di bidang jasa bimbingan belajar dengan menggunakan pendekatan konsep design thinking sebagai guideline dalam kegiatan proses bisnisnya. Design thinking tidak hanya menjadi framework dari proses kegiatan operasional, namun juga terhadap proses kegiatan bisnis bersama para konsumen Pemilihan konsep pendekatan design thinking tidak didasarkan hanya kepada fleksibilitasnya terhadap multidisiplin namun juga terhadap  keefektifan prosesnya dalam memecahkan sebuah masalah-masalah dengan berupa inovasi Menurut Ackoff, Magidson, & Addison (2006) Konsep pendekatan design thinking yaitu sebuah proses berfikir tentang perubahan dengan konsep sederhana, namun dapat menyelesaikan masalah-masalah yang dihadapi. Untuk mendapatkan hasil yang terbaik perlu melakukan pengamatan serta membayangkan sebuah ide-ide yang ideal dari sebuah masalah. Pada penelitian terdahulu konsep pendekatan design thinking digunakan untuk membuat ide- ide baru dalam pengembangan sebuah produk yang sesuai pengguna Serta penggunaan design thinking dapat digunakan untuk mencari solusi yang inovatif dari sebuah masalah
Hasil dari observasi lapangan dengan menggunakan studi wawancara kepada CEO Smartnesia Educa. Penggunaan design thinking dalam usaha bimbel dilakukan untuk memecahkan masalah yang ada di dalam usahanya.
Smartnesia Educa melakukan design thinking process agar produk yang dihasilkan dapat diterima dan dijangkau oleh lingkungan geografis dan demografis. Proses design thinking yang dilakukan oleh Smartnesia Educa mengikuti lima tahapan yang bersifat iteratif dan Flexible, yaitu Empathize, Define, Ideate, Prototype, dan Test Tahapan pertama yaitu empathize yakni menggali lebih dalam dan mencari wawasan atau insight terhadap problematika yang dihadapi oleh Smartnesia Educa. Tahapan empathize adalah sejauh mana mampu memahami dan merasakan permasalahan yang ada.
Tahapan ini fokus pada permasalahan dan mengungkapkan yang ada dipikiran adalah yang paling utama serta dapat menempatkan diri sebagai konsumen yang dituju Ketika sudah mengetahui user yang akan dituju, hal yang dilakukan oleh Smartnesia Educa yaitu perlu mengetahui pengalaman, emosi, dan situasi dari lingkungan dan target market. Smartnesia Educa mencoba menempatkan diri sebagai pengguna dan bagian dari market, sehingga dapat benar-benar memahami kebutuhan pengguna yang dituju. Hal ini dapat dilakukan dengan melakukan wawancara, observasi kehidupan market,  dan cara lainnya. Market umum dari
Smartnesia Educa merupakan keluarga  yang mempunyai anak-anak usia sekolah TK, SD, SMP, serta SMA. Smartnesia Educa membagi user menjadi potential consumer dan potential customer. Hasil penelitian menunjukkan bahwa Smartnesia Educa telah melakukan tahap empathize ini dengan mengunjungi sekolah-sekolah yang berada dalam area target pasar Smartnesia Educa dalam rangka melakukan observasi dan melakukan wawancara terhadap target pasar dari sisi potential consumer, yakni para siswa sekolah untuk melihat pola belajar siswa di sekolah maupun di luar sekolah, ekspektasi siswa terhadap bimbingan belajar, dan posisi bimbingan belajar di benak siswa. Tahap empathize selanjutnya, seperti yang dituturkan oleh CEO Smartnesia Educa, yaitu melakukan observasi dan wawancara kepada potential customer yaitu orang tua siswa atau wali murid untuk mendapatkan insight dan opini mengenai jasa bimbingan belajar, posisi lembaga bimbingan belajar di benak customer, dan range harga yang ada di pasaran. Tahap empathize ini telah dilakukan oleh Smartnesia Educa sebagai tahap awal pembangunan bisnis. Tahapan kedua dari design thinking adalah define. Pada proses define ini mampu memberikan lebih banyak gambaran mengenai permasalahan yang terjadi dan hal-hal yang selama ini dianggap biasa, namun ternyata cukup penting untuk diperhatikan dan dicarikan solusinya dan cara lainnya. Market umum dari Smartnesia Educa merupakan keluarga yang mempunyai anak-anak usia sekolah TK, SD, SMP, serta SMA. Smartnesia Educa membagi user menjadi potential consumer dan potential customer. Hasil penelitian menunjukkan bahwa Smartnesia Educa telah melakukan tahap empathize ini dengan mengunjungi sekolah-sekolah yang berada dalam area target pasar Smartnesia Educa dalam rangka melakukan observasi dan melakukan wawancara terhadap target pasar dari sisi potential consumer, yakni para siswa sekolah untuk melihat pola belajar siswa di sekolah maupun di luar sekolah, ekspektasi siswa terhadap bimbingan belajar, dan posisi bimbingan belajar di benak siswa. Tahap empathize selanjutnya, seperti yang dituturkan oleh CEO Smartnesia Educa, yaitu melakukan observasi dan wawancara kepada potential costumer yaitu orang tua siswa
atau wali murid untuk mendapatkan insight dan opini mengenai jasa bimbingan belajar, posisi lembaga bimbingan belajar di benak customer, dan range harga yang ada di pasaran. Tahap empathize ini telah dilakukan oleh Smartnesia Educa sebagai tahap awal pembangunan bisnis. Tahapan kedua dari design thinking adalah define. Pada proses define ini mampu memberikan lebih banyak gambaran mengenai permasalahan yang terjadi dan hal-hal yang selama ini dianggap biasa, namun ternyata cukup penting untuk diperhatikan dan dicarikan solusinya. Smartnesia Educa dituntut mengerti kebutuhan market, maka Smartnesia Educa membuat gambaran sebuah ide serta pandangan dari konsumen yang akan menjadi dasar dari jenis layanan belajar yang akan digunakan. Hal ini dapat dilakukan dengan membuat list kebutuhan market dan menggunakan pengetahuan mengenai kondisi yang sedang terjadi. Hasil penelitian menunjukkan tahapan define di Smartnesia Educa dilakukan dengan beberapa tools seperti analisis SWOT dan strategi SWOT. Data mentah dari tahap empathize diolah untuk analisis mendalam mengenai lingkungan internal dan eksternal, kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman bisnis Smartnesia Educa serta perencanaan strategis (strategic planning) yang akan dilakukan. Tahapan ketiga ideate, pada tahapan ini penggambaran solusi dari berbagai ide yang telah didiskusikan Proses penggambaran solusi dilakukan dengan melakukan
evaluasi bersama tim dengan menggabungkan kreativitas, ide dan
gagasan dari tim Smartnesia Educa. Ide yang didapat oleh Smartnesia Educa adalah sebuah layanan bimbingan yang dapat menjangkau seluruh lapisan ekonomi masyarakat. Hal tersebut dilandasi oleh keadaan ekonomi masyarakat Kabupaten Bandung pada
umumnya dan Desa Dayeuhkolot pada khususnya yang cukup heterogen. Ide
didapat berupa beasiswa subsidi silang sehingga secara tidak langsung masyarakat ekonomi ke atas dapat membantu masyarakat ekonomi menengah ke bawah yang anaknya belajar di Smartnesia Educa. Selain faktor keuangan Smartnesia Educa menggunakan produk layanan bimbingan belajar dengan berbasis kurikulum nasional ditambah dengan penggunaan 4 pilar khas bimbingan belajar Smartnesia
Educa yang terdiri dari akademik, etika, keislaman, dan entrepreneurship. Keempat pilar ini dilaksanakan secara simultan dan diintegrasikan dalam proses belajar mengajar. Tahapan keempat yaitu prototype merupakan ide yang sudah ada sebelumnya maka perlu langsung diimplementasikan dalam sebuah produk layanan uji coba Perlu dihasilkan sebuah produk nyata dan kemungkinan skenario penggunaan. Memasuki tahap prototype
ini mengeluarkan produk mereka sejak Agustus 2016. Prototype layanan ini merupakan wujud yang fleksibel serta belum baku untuk dijadikan sebuah dasar dan pengumpulan data dan informasi untuk pngembangan produk ke depannya. Dari hasil penelitian, tahap prototype dilakukan Smartnesia Educa dengan membuka kelas-kelas bimbingan belajar di jenjang TK, SD, SMP, dan SMA  Menggunakan kurikulum yang dibangun dengan mengacu kepada kurikulum nasional dan ditambah dengan 4 pilar khas Smartnesia Educa. Prototype produk jasa ini disempurnakan di aspek pengajaran dengan pola pengajaran yang lebih personal dan satu guru mengajar maksimal 5 siswa. Sejak model bisnis yang dikembangkan
oleh Smartnesia Educa sesuai dengan keadaan lingkungan market, hal tersebut dapat dilihat dari bertambahnya jumlah siswa yang menggunakan layanan belajar Smartnesia Educa, bertambahnya jumlah pegawai, serta meningkatnya omset dan pendapatan. Hanya saja produk tes ini mendapat feedback berupa saran-saran perbaikan pada bidang kurikulum, jadwal, dan fasilitas. Hasil feedback ini merupakan indikator terselenggaranya proses design thinking yang dilakukan oleh Smartnesia Educa. Berdasarkan penjelasan yang telah Prototyping dilanjutkan pada aspek keuangan dengan subsidi silang dengan cara pembayaran dilakukan oleh siswa dari keluarga mampu dan beasiswa bimbingan belajar bagi siswa yang tidak mampu. Prototype ini diharapkan menjadi pembeda dengan bimbel lain dan menjadi keunggulan kompetitif yang dimiliki oleh Smartnesia Educa.
Tahapan kelima test merupakan tahapan uji coba produk. Produk jenis layanan belajar yang sudah dibuat oleh Smartnesia Educa akan dilakukan sebuah percobaan dengan market. Tahapan tes merupakan fase untuk memperbaiki solusi atau Prototype, dengan melakukan pengamatan serta memberi feedback untuk Prototype yang sudah dibuat agar lebih baik lagi Dari pengalaman yang didapat oleh market dalam menggunakan produk jenis layanan belajar, maka akan didapatkan masukkan untuk membuat produk yang lebih baik dan melakukan perbaikan pada produk yang ada. Hasil prototype dari Smartnesia Educa sudah dilakukan tes untuk mendapatkan feedback dari market sehingga Smartnesia Educa dapat mengembangkan produk dan layanan yang dibutuhkan oleh market. Sejak model bisnis yang dikembangkan oleh Smartnesia Educa sesuai dengan keadaan lingkungan market, hal tersebut dapat dilihat dari bertambahnya jumlah siswa yang menggunakan layanan belajar Smartnesia Educa, bertambahnya jumlah pegawai, serta meningkatnya omset dan
pendapatan. Hanya saja produk tes ini mendapat feedback berupa saran-saran perbaikan pada bidang kurikulum, jadwal, dan fasilitas. Hasil feedback ini merupakan indikator terselenggaranya proses design thinking yang dilakukan oleh Smartnesia Educa. Berdasarkan penjelasan yang telah Prototyping dilanjutkan pada aspek keuangan dengan subsidi silang dengan cara pembayaran dilakukan oleh siswa dari keluarga mampu dan beasiswa bimbingan belajar bagi siswa yang tidak mampu. Prototype ini diharapkan menjadi pembeda dengan bimbel lain dan menjadi keunggulan kompetitif yang dimiliki oleh Smartnesia Educa. Tahapan kelima test merupakan tahapan uji coba produk. Produk jenis layanan belajar yang sudah dibuat oleh Smartnesia Educa akan dilakukan sebuah percobaan dengan market. Tahapan tes merupakan fase untuk memperbaiki solusi atau Prototype, dengan melakukan pengamatan serta memberi feedback  untuk Prototype yang sudah dibuat agar lebih baik lagi. Dari pengalaman yang didapat oleh market dalam menggunakan produk jenis layanan belajar, maka akan didapatkan masukkan untuk membuat produk yang lebih baik dan melakukan perbaikan pada produk yang ada. Hasil prototype dari Smartnesia Educa sudah dilakukan tes untuk mendapatkan feedback dari market sehingga Smartnesia Educa
dapat mengembangkan produk dan layanan yang dibutuhkan oleh market. Page 43 of 45 diuraikan sebelumnya, Smartnesia Educa telah menyelesaikan proses tahapan design thinking untuk masuk dalam usaha yang bergerak dalam bidang pendidikan dan pengembangan pasar yang diperlukan untuk mengembangkan Smartnesia Educa agar lebih besar lagi. Proses design thinking ini telah dilalui dengan baik sesuai dengan tahapannya sehingga menghasilkan produk yang benar-benar dibutuhkan oleh market menjadikan keunggulan kompetitif bagi Smartnesia Educa, serta sesuai dengan tujuan utama Smartnesia Educa. Kesimpulan Smartnesia Educa telah melakukan tahapan design thinking yang dapat menjadi tools dalam menjalankan bisnisnya. Design thinking dijadikan pembuka untuk memahami kebutuhan market secara mendalam kemudian dilanjutkan dengan beragam solusi yang didapatkan dari proses design thinking. Dengan proses design thinking, maka dapat terciptalah produk layanan yang dikembangkan Smartnesia Educa yang cukup heterogen dari sisi ekonomi dan sosial, sehingga Smartnesia Educa dapat mempunyai keunggulan kompetitif dan dapat diterima oleh pasar.
1.  Empathize 
Tahap pertama ialah untuk mendapatkan pemahaman empatik dari masalah yang ingin dipecahkan. Pada tahap ini dilakukan pendekatan terhadap customer kita. Apa sebenarnya yang diinginkan oleh mereka. Hal ini dapat dilakukan terjun langsung ke lapangan bertemu dengan mereka melakukan wawancara dan dapat juga bertindak seolah menjadi mereka. Agar permasalahan customer yang benar-benar ingin diselesaikan dapat berjalan dengan lancar.
2. Define 
Informasi yang telah dikumpulkan selama tahap Empathize, dianalisis dan disintensis untuk menentukan masalah inti yang akan diidentifikasi. Tahap define ini akan sangat membantu untuk menyelesaikan masalah customer karena telah dilakukan penetapan masalah.
3. Ideate
Tahap ini merupakan tahap untuk menghasilkan ide. Semua ide-ide akan ditampung guna penyelesain masalah yang telah ditetapkan pada tahap define. Penting untuk mendapatkan ide sebanyak mungkin atau solusi masalah di awal fase ide. Untuk tahap akhir ialah penyelidikan dan pengujian ide-ide tadi untuk menemukan cara terbaik untuk memecahkan masalah atau menyediakan elemen yang diperlukan untuk menghindari masalah-masalah yang nantinya terjadi.
4. Prototype
Pada tahap ini akan dihasilkan sejumlah versi produk yang murah dan diperkecil, atau fitur khusus yang ditemukan dalam produk, sehingga dapat menyelidiki solusi masalah yang dihasilkan pada tahap sebelumnya. Prototype ini dapat diuji dalam tim sendiri, atau ke beberapa orang lain. Ketika ada masukan maka dilakukan pebaikan lagi pada prototype ini, sehingga dihasilkan prototype yang benar-benar bagus.
5. Test
Dilakukannya pengujian dan evaluasi terhadap produk kepada masyarakat dan hasilnya akan dilakukan perubahan dan penyempurnaan untuk menyingkirkan solusi masalah dan mendapatkan pemahaman yang mendalam tentang produk dan penggunanya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar