Rabu, Juni 30

BISNIS KULINER BUAH MANGROVE

 

Tresa Hanton

 Universitas Mercubuana tresahanton09@gmail.com

 

Abstrak

Tujuan tulisan atikel ini adalah untuk analisa peluang bisnis buah mangrove dalam berbagai produk makanan dan minuman sehat bagi manusia. bahwa beberapa varian buah mangrove dapat dijadikan makanan dan minuman sehat bagi manusia.

Varian yang dimaksud antara lain: jenis Lindur (Burguiera Gymmorrhisa), jenis Api-api (Avicennia Alba), jenis Pedada Sonneratia spp), jenis Nipah (Nypa fructicans), jenis Jeruju (Achantus iliciofolius), jenis Tanjang dan jenis Brayo. Adapun jenis makanan dan minuman yang dihasilkan dari buah mangrove adalah: kue kering: kripik bawang, krupuk, dan nastar; kue basah: bolu, dodol, klepon, onde-onde, pudding, dan kolak nipah dan minuman berupa sirup.


Kelebihan dari makanan dan minuman buah ini adalah sebagai obat berbagai macam penyakit, karena kadar serat yang tinggi dan kaya kalori. Kadar kalori dan karbohidrat jenis Lindur, misalnya, justru lebih banyak dibandingkan beras dan jagung. Berbagai jenis makanan dan minuman tersebut merupakan peluang bisnis yang dihasilkan dari buah mangrove.

 

Kata kunci: mangrove, bisnis, kripik, krupuk, bolu, klepon, sirup


 

PENDAHULUAN

 

           Pemanfaatan buah bakau (mangrove) tidak sepopuler dibandingkan dengan pemanfaatan kayu batang pohonnya. Pemanfaatan    kayu dari batang pohon mangrove digunakan untuk bahan baku pembuatan arang, kayu bakar, dan bahan bangunan. Hingga tulisan ini dibuat (Juni 2015) masyarakat sekitar masih memanfaatkan kayu mangrove untuk ketiga kepentingan tersebut. Hal ini wajar, karena kawasan hutan mangrove merupakan sumber kayu yang penting bagi masyarakat pesisir (Novianty  dkk, Maret 2015). Masyarakat sekitar masih jarang yang memanfaatkanbuah mangrove sebagai bahan makanan, minuman/sirup, sabun, lulur dan zat perwarna. Hal      ini           karena    kurangnya     pengetahuan masyarakat tentang manfaat buah mangrove, pola     pikir    (mindset)   masyarakat yang  menganggap bahwa    satu-satunya sumber karbohidrat hanya pada beras dan jagung, belum banyak pengetahuan tentang potensi

dan manfaat buah mangrove sebagai sumber  pangan (IPB, Februari 2015). Oleh karena  itu, pemanfaatan buah mangrove yang demikian perlu dimaksimalkan dan diintensifkan sebagai peluang bisnis masyarakat sekitar sekaligus sebagai upaya pelestarian hutan mangrove.

 

PERMASALAHAN

 

Akhir-akhir   ini   banyak  pihak     yang melakukan penelitian manfaat buah mangrove bagi kepentingan manusia sebagai bahan baku makanan, minuman/sirup, sabun, lulur dan zat perwarna. Beberapa       pihak   yang             telah melakukan penelitian tentang buah mangrove sebagai bahan baku makanan, minuman/sirup, sabun, lulur dan zat pewarna antara lain: Institut Pertanian Bogor, Sudin Pertanian dan    Kehutanan            Jakarta Utara,    Balai Besar Teknologi Pencegahan Pencemaran Industri (BBTPPI) Kementerian Perindustrian, Kementerian Perikanan dan Kelautan, dan Mahasiswa Universitas Brawijaya Malang.

 

 

 

 

 

 

PEMBAHASAN


 

 


Gambar 1: Kawasan Hutan Mangrove Tambakwedi, Surabaya


 

Artikel ini merupakan upaya untuk lebih mempopulerkan buah mangrove sebagai peluang bisnis berbagai produk makanan dan minuman/sirup. Melalui upaya ini pula, diharapkan banyak pihak yang peduli terhadap upaya pelestarian hutan mangrove sekaligus menjadikan buah mangrove sebagai sumber pendapatan substitusi mereka yang diperoleh dari kayu mangrove. Pada akhirnya, hutan mangrove akan menjadi hutan produksi yang perlu mendapat perhatian dan dukungan dari ini dapat dilihat dari sisi (Setyawan dan Winarno, 2006) ekologi, sosial-ekonomi, dan sosial-budaya. Fungsi ekologi hutan mangrove meliputi tempat sekuestrasi karbon, remediasi bahan pencemar, menjaga stabilitas pantai dari abrasi, intrusi air laut, dan gelombang badai, menjaga kealamian habitat, menjadi tempat bersarang, pemijahan dan pembesaran berbagai jenis ikan, udang, kerang, burung dan fauna lain, serta pembentuk daratan. Fungsi sosial ekonomi dapat mendatangkan uang dan fungsi sosial-budaya antara lain sebagai bahan dan laboratorium pendidikan.

Paparan ini belum pada taraf menganalisa nilai ekonomis buah mangrove sebagai aktvitas bisnis produksi dan perdagangan. Untuk mengetahui nilai eknomis buah ini, maka perlu dilakukan penelitian tentang nilai ekonomis buah mangrove sebagai komoditas bisnis. Berdasarkan pada penelitian-penelitian yang ada, pemanfaatan buah mangrove sebagai sumber pangan sudah dilakukan oleh masyarakat sekitar hutan mangrove, namun hanya dilakukan di wilayah tertentu dan oleh sebagaian kecil masyarakat. Menurut (Haryono , 2004). buah mangrove  jenis       Lindur (Brugniera      gymnorrhiza) dikonsumsi sebagai campuran   nasi atau jagung. Di Muara Angke Jakarta dan di Teluk             Balik Papan buah mangrove jenis Api-api (Avicennia        alba)diolah menjadi kripik, sementara itu buah mangrove jenis Pedada (Sonneratia alba) diolah menjadi sirup dan permen. Menurut Fortuna (2005) pemanfaatan buah mangrove sebagai        bahan makanan pengganti beras dan jagung pada waktu krisis pangan dilakukan oleh masyarakat di sebagian wilayah Timor Barat, Flores, Sumba, Sabu, dan Alor.

 

 

 

 

 

Sedikitnya masyarakat yang memanfaatkan buah mangrove sebagai bahan pangan dan kecantikan antara lain karena: Kurangnya pengetahuan, pemahaman dan keterampilan masyarakat dalam mengolah buah mangrove sebagai bahan pangan dan kosmetik menggugah berbagai pihak untuk memberi pengetahuan, pemahaman,        dan      pelatihan-pelatihan     bagi masyarakat sekitar hutan mangrove. Upaya untuk     memasyarakatkan pengetahuan, pemahaman, dan keterampilan tentang manfaat buah mangrove, antara lain telah dilakukan oleh Balai Pengolahan Hutan Mangrove (BPHM) Wilayah I dan II dengan merilis hasil hutan bukan kayu mangrove (HHBKM). HHBKM yang dimaksud adalah bahan pangan, minuman, bahan pewarna dan kosmetik. Dalam rilis itu dikemukakan beberapa jenis buah mangrove yang dapat dimanfaatkan untuk hal-hal tersebut. Adapun jenis bauh  mangrove dan peruntukkannya adalah sbb.

1.   Bahan pangan pengganti beras maupun  untuk tepung kue dari buah Lindur (Bruguiera   gymnorrhiza).

2.   Bahan minuman sirup, dodol, selain dan puding dari buah Pedada (Sonneratia caseolaris).

3.     Bahan pembuat sabun dari buah Pedada

(Sonneratia caseolaris).

4.        Bahan tepung kue dari buah Api-api

(Avicennia sp).

5.      Bahan kosmetik (lulur dingin) dari buah

Nyirih (Xylocarpus granatum).

6.   Bahan baku alkohol, cuka dan gula merah dari buah Nipah (Nypa fruticans).

7.   Bahan pewarna pakaian dari kulit kayu Bakau (Rhizophora mucronata), Lindur (Bruguiera gymnorrhiza) dan Mentigi (Ceriops tagal).

8.   Bahan baku kue Tanjang dan Brayu



Gambar 2: Buah Mangrove Janis Lindur

Bahwa kandungan energi buah mangrove jenis Lindur lebih banyak dibandingkan dengan beras dan jagung. Lindur memiliki kandungan energi 371 kalori/100gr, sementara kandungan energi beras sebanyak 360 kalori/100gr dan jagung sebanyak 307 kalori/100gr. Untuk kandungan karbohidrat Lindur sebanyak 85,1 gr/100 gr, beras sebanyak 78,9 gr/100 gr, dan jagung 63,6 gr/100 gr. Buah mangrove jenis Lindur sudah lama dikonsumsi          oleh masyarakat sekitar hutan mangrove untuk kue, cake, campuran nasi, dan  dimakan setelah dicampur dengan kelapa (diurap). Dilihat dari kandungan kalori dan karbohidrat, buah mangrove jenis Lidur lebih banyak dibandingkan dengan beras, jagung, singkong, dan sagu. Perbandingan ini antara lain dikemukakan oleh  hasil penelitian Institut Pertanian Bogor (IPB) bekerja sama dengan Badan Bimas Ketahanan Pangan Nusa Tenggara Timur. Serat yang terdapat di dalam tepung buah mangrove jenis Lindur masih memenuhi syarat mutu tepung berdasarkan SII yang menetapkan sebanyak tiga persen. Kadar serat tepung Lindur 0,7371 persen        denngan proses penepungan langsung dan 0,7575 persen dengan proses penepungan dengan larutan pemutih. Kadar serat yang tinggi ini dapat meningkatkan nilai tambah buah mangrove jenis Lindur, karena serat dalam makanan mempunyai nilai positif bagi gizi  dan metabolisme. Kadar serat ini masih memenuhi syarat, karena kadar serat yang diterima oleh tubuh 100 gr serta/kg berat badan/hari. Uji analisis kimia   terhadap buah mangrove jenis Lindur juga dilakukan oleh kedua lembaga tersebut. Dari uji analisis yang mereka lakukan diperoleh hasil, bahwa dalam buah mangrove jenis Lindur terdapat kadar air sebanyak 73,756 persen, kadar lemak sebanyak 1,246 persen, protein sebanyak 23,52 persen, dan kadar abu sebanyak 0,342 persen. Mengkonsumsi Lindur akan           keracunan,mengkonsumsinya dilakukan secara berlebihan dan terus-menerus. Karsinogenik merupakan zat yang menyebabkan seseorang keracunan. Dengan kadar karsinogen yang rendah, maka daya tahan tubuh masih mampu menetralisir tannin. Oleh karena itu, buah ini aman dan layak dikonsumsi oleh manusia.


 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Gambar 3: Buah Mangrove


Pengolahan buah mangrove menjadi tepung dilakukan dengan cara konvensional maupun

modern.   Pengolahan   dengan    cara konvensional dilakukan oleh masyarakat yang belum menerapkan teknik modern dengan bantuan mesin. Pengolalahan secara konvensional masih dilakukan oleh pengrajin yang    berskala   home industry. Pengrajin yang menggunakan teknik konvensional antara lain Kelompok Pengolah Hasil Tambak dan Laut "Karya Mina Mandiri" RT 01 RW 01 Kampung Ngebruk, Kelurahan  Mangunsari, Kecamatan Tugu, Kota Semarang dan Kelompok Kuliner Pesisir “Tancang Jaya”          Desa         Kartika                   Jaya, Kecamatan Patebon, Kabupaten Kendal, Jawa Tengah.


 


Di Kelompok Pengolah Hasil Tambak dan Laut "Karya Mina Mandiri" teknik pengolahan buah mangrove dengan cara mengupas kulit dan mengambil bagian dalam. Buah dibelah menjadi empat bagian kemudian dibuang putiknya dan direndam. Waktu yang dibutuhkan untuk merendam selama dua hari. Selama perendaman dilakukan penggantian air setiap enam jam sekali. Tujuan perlakuan ini adalah untuk menghilangkan getah yang bisa menyebabkan rasa pahit. Setelah mengalami proses perendaman kemudian diolah menjadi tepung. Adapun buah mangrove yang diolah oleh kelompok ini adalah jenis Brayo dan jenis Api-api. Kelompok yang dipimpin oleh Nurchayati ini sudah mengerjakan olahan buah mangrove sejak tahun 2008. Produk unggulan yang dihasilkan adalah kue bolu. Untuk menghasilkan kue bolu yang bagus kelompok ini menggunakan jenis Api-api. (Deni Setiawan, diunduh 2 Maret 2015)

Kelompok Kuliner Pesisir “Tancang Jaya” mengolah buah mangrove menjadi tepung dengan cara dimasak dan digiling. Buah mangrove dimasak berkali-kali agar getah dan rasa pahit yang melekat dibuah ini hilang. Setelah mengalami proses ini kemudian digiling untuk menghasilkan tepung yang diinginkan oleh pengrajin. Ada tiga jenis buah mangrove yang diolah, yaitu: Tanjang, Brayo, dan Api-api. Produk makanan yang dihasilkan adalah: krupuk, kue bolu, onde- onde, bingka, ketimus atau cendol, dan keripik. Produk unggulan yang dihasilkan oleh

kelompok ini adalah krupuk. (Suara Merdeka.com 10 Desember 2013).

Untuk pengolahan buah mangrove jenis Lindur menjadi tepung melalui proses sbb. (IPB, diunduh 2 Feberuari 2015):

1.    Buah dikupas untuk memisahkan daging dan kulit buah, kemudian buah dicincang sekecil mungkin.

2.     Buah yang sudah dicincang direndan selama tiga hari dengan tujuan untuk menghilangkan kandungan tannin. Dalam keadaan tergesa-gesa, cincangan cukup dicuci sambil diremas-remas kemudian direbus selama 20-30 menit; pada saat mendidih diaduk-aduk.

3.     Buah yang sudah direndam atau direbus kemudian dicuci dengan air biasa sambil diuleni.

4.     Buah yang sudah dicuci kemudian dijemur di bawah terik matahari ± hingga satu hari. Buah yang sudah dijemur akan kering dan menyusut. Apabila akan dibuat “nasi” atau belendung, maka direndam kemudian ditanak.

5.     Apabila akan dijadikan tepung, maka dalam keadaan basah bisa langsung digiling/diblender. Setelah jadi bubur kemudian dijemur di atas karung kemudian digiling sampai halus.

6.     Setelah digiling, tepung diayak. Hasil ayakan yang halus digunakan untuk


berbagai bahan baku kue dan yang kasar dapat ditanak menjandi ”nasi”.

 

Dalam rangka meningkatkan produktivitas dan mutu tepung, kini Balai Besar Teknologi Pencegahan Pencemaran Industri (BBTPPI) Kementerian Perindustrian telah mengembangkan mesin pengolah buah mangrove menjadi tepung. Rancang bangun mesin dan peralatan dengan skala atau kapasitas tertentu disesuaikan dengan kelompok pengrajin mangrove di masing-


masing tempat. Mesin pengelolaan buah mangrove tersebut merupakan hasil integrasi akademisi, pengusaha, pemerintah, dan masyarakat. Adapun penelitian teknologi pengolahan buah mangrove menjadi tepung didasarkan pada model dan variabel yang berpengaruh terhadap kualitas tepung yang dihasilkan. Ini dimaksudkan agar tepung yang dihasilkan sesuai dengan mutu yang diinginkan. (Antaranews.com, diunduh hari Kamis, 24 April 2014)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Gambar 4 Ragam Makanan dari Buah Mangrove jenis Lindur

 

menunjukkan ragam makanan yang dihasilkan dari buah mangrove jenis Lindur. Gambar kiri atas adalah tepung dan buah Lindur. Gambar kanan atas adalah tepung Lindur yang sudah ditanak dan parutan kelapa yang siap untuk dimakan. Jenis makanan ini merupakan bahan makanan pengganti beras dan jagung pada waktu krisis pangan. Makanan ini dikonsumsi oleh masyarakat di sebagian wilayah Timor Barat, Flores, Sumba, Sabu, dan Alor.



Gambar 5 : Aneka Olahan Buah Mangrove Produk Ibu Habibah pada Festival Desa, Bumi                                                                                                                          Perkemahan Ragunan, Jakarta, Desember 2013

Sumber     : Pemuda Bahari, diunduh 12 Maret2015

 

 

 

 

 

 

Adapun Gambar kiri dan kanan bawah adalah kue kering yang dibuat dari tepung buah mangrove jenis Lindur. Buah   mangrove jenis Api-api (Avicennia Alba) merupakan bahan yang dapat dibuat menjadi kripik, klepon kudapan manis bertabur parutan kelapa, bolu, sirup, dan dodol. Oleh Habibah jenis     Api-api dijadikan bahan untuk kripik, klepon kudapan manis bertabur parutan kelapa, sirup, dan dodol. Habibah adalah anggota Persaudaraan Perempuan Nelayan Indonesia (PPNI) Marunda Kepu yang bertempat tinggal di Desa Pabean Udik, Indramayu, Jawa Barat.


 


Ide untuk mengolah buah mangrove menjadi berbagai makanan ringan ini dari pengamatannya terhadap hutan mangrove bagian keberadaan pohon mangrove. Perhatiannya pada buah mangrove untuk dikreasikan menjadi olahan makanan, yang semakin menipis di  pesisir Marunda  karena buah mangrove hanya dibuang begitu Jakarta. Oleh       karena itu,ia ingin memanfaatkan secara maksimal semua. Hal ini sangat disayangkan, kalau dibiarkan terus-menerus.


 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Gambar 6: Kue Bolu dari buah Mangrove produk Kelompok Pengolah Hasil Tambak dan Laut "Karya Mina Mandiri" Keluarahan Mangunsari, Kecamatan Tugu, Kota Semarang

Sumber     : Deni Setiawan, diunduh 2 Maret 2015

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Gambar 7: Krupuk dan produk lain buah Mangrove hasil produksi Kelompok Kuliner Pesisir “Tancang Jaya” Desa Kartika Jaya, Patebon, Kendal, Jateng.

Sumber     : Suara Merdeka.com 10 Desember 2013

                   Di Semarang, tepatnya di RT 01 RW 051 Kampung                   Ngebruk, Keluarahan Mangunsari, Kecamatan Tugu, Kota Semarang buah mangrove dijadikan kue bolu. Untuk menghasilkan kualitas bolu yang baik, maka menggunakan buah mangrove jenis Api-api (Avicennia marina). Buah jenis ini yang cocok untuk membuat bolu. Produksi bolu mangrove yang dimulai sejak tahun 2008 itu, dikerjakan oleh Kelompok Pengolah   Hasil Tambak   dan Laut "Karya Mina Mandiri" di desa itu. Kelompok yang diketuai Nurchayati ini, sering mendapat order; terutama pada saat ada undangan bazar, seminar, dan pelatihan di kampus atau instansi pemerintahan. Di Desa Kartika Jaya, Kecamatan Patebon, Kabupaten Kendal, Jawa Tengah buah mangrove dijadikan berbagai olahan makanan; satu di antaranya adalah krupuk mangrove. Krupuk   ini merupakan produk unggulan Kelompok Kuliner Pesisir “Tancang Jaya”. Olahan ini melalui percobaan berkali-kali. Semula, kerupuk mangrove terasa pahit. Kemudian, berulang kali dilakukan percobaan untuk menghilang-kan rasa pahit pada kerupuk. Produk-produk lain dari jenis Api-api (avicennia spp) misalnya, buahnya dapat dijadikan tepung untuk selanjutnya diolah menjadi kue bolu, onde-onde, bingka, ketimus atau cendol, dan keripik serta berbagai jenis panganan camilan lainnya. (Suara Merdeka.com, 10 Desember 2013 | 17:40 wib | Rahasia Chef).

Di Kelompok Nelayan Wanasari Desa Tuban, Kuta, Bali buah mangrove dijadikan kue makanan ringan. Kelompok yang dipimpin oleh Kadek Surasmini ini mengolah buah mangrove menjadi kue kering Nastar setelah mengikuti pelatihan di Mangrove Information Center (MIC) di Jalan By Pass Ngurah Rai Denpasar. Pengolahan buah mangrove menjadi

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Gambar 8 : Kue Kering Nastar dari Buah Mangrove karya   istri   nelayan Kelompok Nelayan Wanasari Desa Tuban, Kuta, Bali

Sumber     : Nusadua Post, diunduh 24 April 2014

                   kue termasuk pengalaman baru bagi dirinya maupun masyarakat Bali. Selama ini mereka menganggap,      bahwa  buah mangrove itu beracun, sehingga tidak dapat dikonsumsi. Ternyata anggapan ini keliru, karena buah mangrove dapat diolah menjadi jajanan yang enak.

                   Kegiatan serupa juga dilakukan oleh empat mahasiswa dari Universitas Brawijaya (UB) Malang. Mereka adalah: Rizky Rizaldi, Dito Aditia, Alfia Gita K (Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan), dan Afifah Qodri Rinjani (Fakultas Ilmu Budaya). Mereka memberi pelatihan kepada ibu-ibu PKK dan remaja Karang Taruna Desa Sidoasri, Kabupaten Malang. Wilayah ini dipilih karena wilayah Sidoasri dekat dengan pantai yang ada di Malang Selatan.

                   Mereka   melatiiibu-ibu PKK untuk mengolah buah mangrove menjadi bolu. Hal ini untuk meningkatkan nilai tambah buah mangrove yang selama ini hanya  menjadi sampah di sepanjang pantai. Kegiatan ini merupakan salah satu dari program konvervasi yang teridiri dari edukasi      sebagai kegiatan menyadarkan masyarakat,    ekonomi dalam bentuk pengolahan buah magrove, danekologi dengan konservasi lingkungan.

 

 

KESIMPULAN DAN SARAN



                 Paparan     di       atas   menunjukkan  peluang bisnis kuliner yang berbahan dasar buah                mangrove.     Bisnis             ini                   mempunyai peluang untuk berkembang dengan ditemukannya mesin yang mampu merubah buah mangrove menjadi tepung yang mempunyai standar mutu tepung untuk                                    aneka        ragam kue dan minuman/sirup. Dengan peluang bisnis ini, maka diharapkan    mengundang perhatian pada masyarakat dan pemerintah untuk membudidayakan keberadaan hutan mangrove akan makin luas dalam rangka untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat; baik masyarakat sekitarnya maupun masyarakat luas. Untuk kepentingan ini Wali Kota Jakarta Utara                               mempunyai   rencana, bahwa pengolahan buah mangrove manjadi kuliner akan dipasarkan        di kawasan   12                 destinasi Wisata Pesisir Jakarta Utara (Utara.jakarta.go.id diunduh      tanggal,   24      April       2014). sekaligus memelihara kelestarian hutan 


Kebijakan Walikota Jakarta Utara ini mangrove.

Dengan            demikian,        maka seharusnya ditiru oleh pemangku jabatan pemerintahan di Provinsi Jawa Tengah dan Jawa Timur, karena menurut BBTPPI Kementerian Perindustrian, di kedua provinsi ini potensi buah mangrove cukup luas, namun belum dimanfaatkan secara berkesinambungan dalam rangka untuk pelestarian produksi dan pelestarian tanaman mangrove. (Antaranews.com, diunduh, 24 April 2014).

  

Ahmad Dwi Setyawan dan Kusumo Winarno, 2006, Pemanfaatan Langsung Ekosistem Mangrove Di Jawa Tengah dan Penggunaan Lahan Di Sekitarnya; Kerusakan Dan Upaya Restorasinya, BIODIVERSITAS Vol. 7, No. 3, Juli

2006, Hal. 282-291

Benu Olfie L. Suzana, 2011, Valuasi Ekonomi Sumberdaya Hutan Mangrove di Desa Palaes, Kecamatana Likupang Barat, Kabupaten Minahasa Utara, ASE- Volume 7, Nomor 2, Mei 2011, halaman

29-38

Deni Setiawan, Bolu Mangrove dari Kampung Ngebruk, diunduh 2 Maret 2015

IPB Bogor, Tanpa Judul, diunduh tanggal 2 Februari 2015

La Ode Wahidin dkk, 2013, Valuasi Ekonomi Tegakan Pohon Mangrove (Soneratia Alba) di Teluk Kendari, Kota Kendari, Kota Kendari, Provinsi SulawesiTenggara, Jurnal Mina Laut Indonesia, Vol. 02, Nomer 06, Juni 2013,

halaman120-127, ISSN 2303-3959

Lilian Sarah Hiarey, 2009, Identifikasi Nilai Ekonomi Ekosistem Hutan Mangrove di Desa Tawiri, Ambon, Jurnal Organisasi dan Manajemen, Volume 5, Nomor 1,

Maret 2009, hal. 23-34

Marhayana     S.     dkk,     Manfaat     Ekonomi Eksistem Mangrove di Taman Wisata Perairan         Padaido                                Kabupaten Biak Numfor,    Papua,  diunduh             tanggal      2 Februari 2015.

Nusadua Post, diunduh Kamis, 24 April 2014 Okezone, Mahasiswa UB Sulap Mangrove

Jadi Kue Bolu, diunduh 24 April 2014 Riny Novianty dkk, Identifikasi Kerusakan

dan     Upaya    Rehabilitasi    Ekosistem Mangrove di Pantai Utara Kabupaten Subang, diunduh tanggal 2 Maret 2015

Sapruddin dan Halidah, 2012, Potensi Nilai Manfaat Jasa Lingkungan Hutan Mangrove di Kabupaten Sinjai Sulawesi Selatan, Journal Penelitian Hutan dan Konservasi Alam, Vol 9 No 3: 213-219

Suara Merdeka.com 10 Desember 2013 | 17:40 wib | Rahasia Chef.

Yuyun Wahyuni, dkk, 2014, Valuasi Total Ekonomi Hutan Mangrove di Kawasan Delta            Mahakam,         Kabupaten             Kutai Kertanegara, Kalimantan Timur, Jurnal Penelitian Kehutanan Wallacea, Volume 3, Nomer 1, April 2014, hala


man 1-12

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.