November 06, 2022

Kewirausahaan Internasional

 

Oleh : Ilham Alif Rahman (@V01-ILHAM)


Kewirausahaan internasional atau entrepreneurship global secara khusus mengkaji dan memprioritaskan peran wirausaha sebagai faktor kunci dalam proses internasionalisasi perusahaan atau organisasi nirlaba (Wach dan Wehrmann dalam Wach, 2014, hlm. 5).

Dengan demikian, penelitian dalam kewirausahaan internasional lebih menekankan pada faktor manusia. Kewirausahaan internasional menggambarkan internasionalisasi sebagai "kombinasi perilaku inovatif, proaktif, dan mencari risiko yang melintasi batas negara dan dimaksudkan untuk menciptakan nilai dalam organisasi" (McDougall & Oviatt, 2000, hal. 903). Kewirausahaan yang dilakukan di seluruh dunia dikenal sebagai kewirausahaan global.

Kewirausahaan dan Usaha Kecil Menengah (UKM) memainkan peran kunci dalam membentuk pembangunan suatu negara karena mereka adalah sumber inovasi dan pertumbuhan ekonomi. (Pailis, 2017, hal.35). Ada banyak penelitian yang mendokumentasikan hubungan antara kewirausahaan dan UKM dengan pertumbuhan ekonomi negara (Wennekers & Thurik; Galindo & Méndez Picazo dalam Akbar, 2016, hlm. 2).

Wennkers dan Thurik menyelidiki hubungan antara kewirausahaan dan pertumbuhan ekonomi menggunakan unsur-unsur dari berbagai bidang: pandangan historis tentang kewirausahaan, teori pertumbuhan ekonomi makro, ekonomi industri (keunggulan kompetitif Porter negara), ekonomi evolusioner, sejarah pertumbuhan ekonomi (naik turunnya pertumbuhan ekonomi). negara) dan literatur manajemen pada organisasi perusahaan besar. Studi menemukan bahwa kewirausahaan berkontribusi terhadap kinerja ekonomi dengan memperkenalkan inovasi, menciptakan perubahan, menciptakan persaingan dan meningkatkan persaingan (Wennekers dan Thurik dalam Akbar, 2016, p.2).

Sebuah studi dari Galindo dan Méndez-Picazo (Galindo dan Méndez-Picazo, 2013, hlm. 501) menemukan bahwa inovasi memainkan peran sentral dalam proses pertumbuhan ekonomi dan wirausahawan adalah kendaraan untuk memperkenalkan teknologi baru untuk meningkatkan aktivitas perusahaan dan untuk memperoleh keuntungan yang lebih tinggi. Juga perlu untuk memasukkan dalam proses ini variabel lain: iklim sosial dan peran institusi.

Kewirausahaan memiliki peran penting dalam mengurangi tingkat kemiskinan negara khususnya di negara berkembang, misalnya Nigeria (Adebayo dan Nassar, 2014, hlm. 1621), India (Goel dan Rishi, 2012, hlm. 45), (Pailis, 2017, hlm. 31).

Adebayo dan Nassar (Adebayo dan Nassar, 2014, hlm. 1621) menilai dampak dari kewirausahaan usaha mikro dan kecil pada pengurangan kemiskinan di metropolis Ibadan, Nigeria Barat Daya. Hasilnya menunjukkan bahwa tingkat pendapatan individu dalam kewirausahaan usaha mikro dan kecil telah meningkat sebesar 39 persen.

Goel and Rishi (Goel and Rishi, 2012, p. 45) menemukan bahwa social entrepreneur membantu program pengentasan kemiskinan di India. Penulis juga berpendapat bahwa semua pemangku kepentingan pemerintah, pengusaha dan warga harus duduk bersama untuk mengentaskan tingkat kemiskinan negara. Di Paraguay, Gallardo dan Raufflet menemukan bahwa kewirausahaan berbasis masyarakat telah berhasil mengentaskan kemiskinan ekstrem, karena mereka memberikan peluang untuk menghasilkan pendapatan dan peningkatan kapasitas (Gallardo dan Raufflet dalam Akbar, 2016, hlm. 3). Di Pakistan, Syed et al juga menemukan bahwa UKM telah membantu negara untuk mengurangi tingkat kemiskinan (Syed et al, 2012, hlm. 137).

Karakteristik Khas Perusahaan Global Lahir Perusahaan yang terlahir secara global memiliki karakteristik khas berikut (Tanev, 2012, hlm. 6-7):

1.     Aktivitas tinggi di pasar internasional dari atau di dekat pendirian

Perusahaan lahir-global mulai mengekspor produk atau layanan mereka dalam beberapa tahun setelah pendirian mereka dan dapat mengekspor seperempat atau lebih dari total produksi mereka. Sebagian besar dari mereka maju melalui tahap internasionalisasi berikutnya, kolaborasi dengan mitra asing, atau melakukan investasi asing langsung.

2.     Sumber daya keuangan dan berwujud yang terbatas Perusahaan global yang lahir cenderung relatif kecil dan memiliki sumber daya keuangan, manusia, dan berwujud yang jauh lebih sedikit dibandingkan dengan perusahaan multinasional besar yang telah dianggap dominan dalam perdagangan dan investasi global.

3.     Hadir di sebagian besar industri Banyak perusahaan global yang lahir adalah perusahaan teknologi. Namun, bukti terbaru menunjukkan bahwa fenomena global yang lahir tersebar luas di luar sektor teknologi (Moen; Rennie dalam Tanev, 2012, hlm. 6). Misalnya, di Denmark, Madsen, dan Servais telah menemukan perusahaan global yang lahir di industri seperti fabrikasi logam, furnitur, makanan olahan, dan produk konsumen.

4.     Manajer memiliki pandangan internasional yang kuat dan orientasi kewirausahaan internasional. Manajer perusahaan yang lahir di dunia tidak melihat pasar luar negeri hanya sebagai tambahan untuk pasar domestik mereka. Mereka memiliki pola pikir kewirausahaan yang kuat. Mereka secara proaktif dan agresif bersaing di pasar internasional, mereka mengambil risiko, dan berinovasi.

5.     Penekanan pada strategi diferensiasi perusahaan yang terlahir secara global cenderung mengadopsi strategi diferensiasi dengan mengembangkan desain yang berbeda dan produk yang sangat khas yang menargetkan ceruk pasar, yang mungkin terlalu kecil untuk selera perusahaan yang lebih besar. Fokusnya adalah pada merangsang loyalitas pelanggan dengan secara unik memenuhi kebutuhan tertentu. “Orang dan perusahaan semakin menuntut produk yang terspesialisasi dan disesuaikan, dan ceruk pasar telah menjadi sumber peluang penting bagi perusahaan kecil” (Cavusgil dan Knight dalam Tanev, 2012, hlm. 6).

6.     Penekanan pada kualitas produk yang unggul Perusahaan-perusahaan global yang lahir seringkali berada di ujung tombak teknologi industri atau kategori produk mereka. Mereka didirikan untuk memanfaatkan peluang bisnis berdasarkan pengembangan produk atau layanan baru yang dirancang lebih baik dan berkualitas lebih tinggi daripada penawaran pesaing. Biasanya, perusahaan-perusahaan ini tidak beroperasi di pasar "komoditas". (Cavusgil dan Knight dalam Tanev, 2012, hal. 6).

7.     Memanfaatkan teknologi informasi dan komunikasi (TIK) yang canggih Banyak perusahaan yang lahir di dunia memanfaatkan TIK untuk mengelompokkan pelanggan ke dalam ceruk pasar global yang sempit dan dengan terampil melayani kebutuhan pembeli yang sangat terspesialisasi. ICT memungkinkan mereka untuk memproses informasi secara efisien dan berkomunikasi dengan mitra dan pelanggan di seluruh dunia dengan biaya praktis nol (Cavusgil dan Knight dalam Tanev, 2012, hlm. 6).

8.    



Menggunakan perantara eksternal yang independen untuk distribusi di pasar luar negeri

Sebagian besar perusahaan lahir-global berekspansi secara internasional melalui ekspor dengan terlibat dalam penjualan internasional langsung atau memanfaatkan sumber daya perantara independen yang berlokasi di luar negeri. Banyak dari mereka bergantung pada fasilitator eksternal untuk mengatur pengiriman internasional. Mengekspor dan memanfaatkan perantara independen memungkinkan operasi internasional yang fleksibel termasuk kemampuan untuk masuk atau keluar dari pasar luar negeri dengan relatif cepat dan mudah. Perusahaan lahir-global yang lebih berpengalaman tampaknya mengadopsi strategi tambahan, seperti usaha patungan dan investasi asing langsung (Cavusgil dan Knight dalam Tanev, 2012, hlm. 6).

Daftar Pustaka:

Adebayo, N. A., & Nassar, M. L. (2014). Impact of micro and small business entrepreneurship on poverty reduction in Ibadan metropolis, South Western Nigeria. International Review of Management and Business Research, 3 (3), 1603-1626.

Elias, Stephen and Clare Noone. (2011). The Growth and Development of The Indonesian Economy. Reserve Bank of Australia Bulletin, December Quarter, 33-43.

McDougall, P.P, & Oviatt, B.M. (2000). International Entrepreneurship: The Intersection of Two Research Paths. The Academy of Management Journal, 43(5), 902-906.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.